Jumat, 30 Oktober 2009

HAPE SAYA ILANG !

sebuah curahan hati .
kejadian hari ini

Ughhh . . .juahat banget tu orang yang ambil !

kejadiannya begini . .

tadi (30.10.09) ...

Saya dan teman saya, Afifah, Dewi, Sandika, Riska, dan Icha, sedang duduk-duduk di kantin stetsa kami tercinta, bergeje ria, mbahas macem-macem .

Setelah agak lama kami mulai bosan, Dewi memutuskan untuk ke MOG buat cari kado (gtau buat sapa) .

Dewi, Riska, Sandika dan Icha, yang pada ga punya eskul hari ini, langsung capcuss kesana .
Saya dan Afifah merenung sejenak *woohhh! Ikut ato ngga? Pertanyaan itu mulek di pikiran saya kayak entut! Ada dua pilihan : ikut, trus ntar jam satu balik ke skolah buat eskul, ato gga ikut dan menunggu jam satu dengan amat sangat bosan berdua ga ngapa-ngapain. Alhasil saya memilih IKUT. Afifah pun demikian.

Kami ber . . LIMA ! oh bukan enam , akhirnya jalan ke cegatan mikroler mm TEMPAT SEMUANYA BERAWAL. Kami nunggu angkot MM lama banget sampe ngaplo, mungkin itu karena, hari ini jumat, dan pak pak soper lagi pada jumatan gitu . .

Saya sibuk ngotak-ngatik hape saya, berharap ada balasan sms dari aul , hhuhh~ ttp ae ga ada!
Setelah MM lewat, kami mencegatnya, FEELING SAYA udah gaenak banget! Semua masuk, dan saya belakangan. Semua duduk, dan saya duduk di sebelah orang asing, dengan tampang mirip guru saya, pake baju serba biru tua. Angkot jalan.

Kami berbincang ria di jalan.
Karena saya menyadari tali sepatu saya ga karuan, akhirnya saya membenarkannya. Setelah saya membenarkan tali itu, saya berbalik menghadap teman-teman. Orang di sebelah saya itu "turun". Pertamanya, jelas saya ga ada feel apa-apa ini bakal kejadian. wohhh! ini awalnya .

Saya melihat teman-teman pada pegang hape semua, dan saya niat mengambil hape saya juga. Saya rogoh kantung kanan baju batik saya, *OMG! ga ada !
Saya rogoh kantung kiri saya tetep aja ga ada! ASTOJIM ! dimana ?

Saya bener-bener yakin tadi saya memasukkan hape itu ke dalam SAKU BAJU! itu tepat sebelum saya membenarkan tali sepatu TT oh God ! dimana? Dengan kepanikan yang super besar, saya membuka tas saya, dan mencarinya. Teman-teman saya menyadari dan bertanya "kenapa?". Saya bilang "Lho ! rek ! ga ada yang tau hapeku ta ?" Semua bilang nggak! oh tuhan !!

Saya semakin panik ga karuan, sumpah pingin tak obrak-abrik isi tas ini dan akhirnya saya menyadari "HAPE SAYA ILANG". Anak kecil di depan saya bilang "paling tadi waktu mbak mbenerin tali sepatu". wohhh! saya sadar! sadar pol!
orang disebelah saya itu , SEBELAH SAYA TADI adalah pelakunya! tapi saya gamau suudzon dulu , saya cari terus , tapi semakin saya mencari , semakin NOL hasilnya ! TT pengen triak!

Saya langsung menelpon ke rumah, berharap yang ngangkat mama bukannya bapak! tapi yang ngangkat mbak, yo wess lah gpp. Saya bilang kalo hape saya ilang diangkot.

sedih, bingung, marah, heran campur jadi satu .

Saya sedih benda kesayangan itu hilang .
Saya bingung kok bisa hilang .
Saya marah kalo bener bapak samping saya tai yang ngambil .
Saya heran, saya nggak NANGIS !


Sampe MOG, semuanya turun. Beberapa orang naik. Saya trauma sekali !
Semua orang yang ngajak saya ngobrol ga saya reken, ya Allah . . musibah dateng pas aku lagi seneng gini . .

SEMUA ITU BELUM SLESE !

Setelah perjalan, yang BAGI SAYA waktu itu adalah perjalanan yang sanggaaatt jauuh , saya akhirnya sampai"nangis o sakpuasmu ga bakal mbalik. yang uda ilang ga bakalan mbalek lagi, masio mboktangisi sakminggu"

Siapa yang nangis?
Anehnya teman, saya ga bisa nangis! mau nangis gtau knapa smua itu ga kluar , ga bisa. Saya ganti, baju, dan jalan perlahan ke kamar mama saya. Langkah terasa berat !!

"Ma, hehe . . " perkataan pertama yang kluar dari
mulut tak berdosa ini .

"opo?" jawab mama saya .


"ilang ma" kata saya nyengir .


"yo wes, tanggungen dewe"


"lho? lek dimarai bapak ?" saya mulai agak takut ini !


"yo resikomu"
*JAWABAN YANG TAK MEMBANTU !

Akhirnya, bapak saya nongol di pintu kamar, dengan wajah gaenaknya beliau tanya "ilang?". batin saya = wes ngerti takok. Dengan berat saya jawab , "hhehe iya"

Bapak saya narok kopyah (pulang jumatan) dan berkata "yo wes, tungguen sampek iso tuku maneh"
ALHAMDULILLAH :DD ! ga ada ngamuknya blas, *ihiiirrr ! senengnya . . .

saya kira bakal ngamuk,
saya kira bakal ga direken,
saya kira bakal ga dibeliin lagi . .
XD WAHAHA !


tapi dengan kejadian ini , saya putuskan , saya kualat .
1. Kata mama saya "Uda punya hape tapi pingin lagi, serakah itu" .
2. Kemaren tak buat nyonto pas uas, Allah melarang saya melakukan itu .
3. Saya kebanyakan smsan + ngenet kalo ada hape, makannya Allah mengambilnya dari saya .
4. Saya jadi ga konsen belajar dengan adanya hape . (kalo ga ada malah ga konsen!)
5. Saya ketergantungan namanya fesbukan kalo ada hape + pulsanya , dan menurut ortu saya itu ga baek .
6. Saya bolak balik menjatuhkan hape ini, mungkin kualat gara gara ga ati-ati


=D ya Allah, makasih atas cobaan yang kau berikan .
Semoga dengannya ilangnya hape ini saya ga sedi *(ket mang lho aku ngguyu2 terus) .
Semoga saya diberikan ganti hape yang lebih baek B) hwehwhwee ! *(mugo2 tambah apik)

...tys...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar