Sabtu, 31 Desember 2011

Kaleidoskop 2011-ku

Helloh bloggers!

Hari ini adalah hari terakhir di tahun 2011. Iya, tahun 2011 hampir berlalu. Kurang beberapa jam nih menuju penutupan tahun ini. Dan post kali ini akan merangkum semua hal yang terjadi di tahun 2011, tentang aku. Iya, aku. Iya, karena ini blogku. Sebut saja judul post ini Kaleidoskop 2011-ku. Kita mulai saja post berisi flash-back ini. Yeah ... 2011.

Januari

Awal tahun dengan sejuta harapan baru, berharap tahun ini keseluruhan menyenangkan. Awal tahun masih bersama ACOUSTIC-ku tercinta. Tahun baruan bersama di rumahnya Selvi di Batu. Dua hari full bareng ACC, menyenangkan. Tahun baru yang dibuka juga dengan acara tahunan Stetsa, FTMS. Acara senang-senang resmi dari sekolah, yang terakhir kalinya untuk ACC. Acara dimana aku dan teman-teman berjuang habis-habisan, nggak kenal malu dan kawan-kawannya untuk akhirnya mendapatkan keceriaan. Bulan ini kegalauan-ku masih pada dia, RAR. Bulan ini ditutup oleh kabar gembira tetang snmptn undangan yang mendeklarasikan kelas akselerasi 100% bisa ikut dan ya, aku senang karena semua temanku bisa ikut program yang awalnya kukira mempermudah siswa masuk ke PTN favoritnya.

Februari

Bulan dimana ujian udah marak-maraknya dilaksanakan. Kelas sudah kacau balau persiapan UAN. Dari yang awalnya banyak banget tugas, sekarang jadi banyak banget ulangan. Guru-guru terlalu berharap banyak dari aku dan teman-teman, membuat beban kita semakin besar. Bulan ini adalah bulan dimana aku galau-galaunya milih mau kuliah dimana. Semua pilihan terasa ambigu bulan ini. Kehidupan pribadiku pun kacau balau. Entah dia sadar atau nggak, aku masih nunggu dia. Sampai akhirnya aku sama dia balikan.

Maret

Awal bulan aku daftar snmptn undangan dengan pilihan seenak jidat dan terlalu muluk. Aku tahu aku akan gagal, tapi ke-optimisan-ku saat itu melebihi segalanya. Kata bapak ibu guru, kita harus yakin. Bulan ini aku bener-bener bego, dan aku baru menyadari hal itu beberapa bulan setelah bulan ini, kalo pilihanku itu ... kebalik. Ujian Sekolah dimulai dan aku masih kalang-kabut. Pikiranku masih di kelas XI dan aku harus menjalani kehidupan siswi kelas XII dengan pikiran-hati-perilaku yang masih labil banget. Hubunganku sama seseorang juga udah melebihi batas jenuh, alias terkesan dipaksakan.

April

Gaada kenangan bulan ini, kecuali UAN dan embel-embelnya. Bulan ini udah ditenangin sama sekolah, nggak dipress kayak biasanya, udah disiapin mentalnya buat UAN. Dan waktu UAN tiba, dengan pikiranku yang selalu blank waktu ngerjain, keyakinan yang dipaksakan habis ngerjain dan perasaan iri sama temen-temen yang dapet jawaban UAN semudah membalikkan telapak tangan. Tapi bulan ini aku bangga sama diriku sendiri. Apapun hasilnya nanti aku terima, insya Allah. Jujur itu awal keberhasilan bukan? Akhir bulan ini tragis, ditutup sama kecelakaan bapak yang bener-bener berpengaruh untuk beberapa bulan ke depan nanti.

Mei

Bulan yang harusnya jadi bulan-ku, bulan paling menyenangkan dari sepanjang tahun dan bulan dimana aku bisa tersenyum puas, ternyata nggak sebahagia yang aku bayangkan. Pertama, akhirnya aku memutuskan untuk menghentikan hubunganku dengan seseorang, dengan alasan yang paling tidak masuk akal mungkin. Tapi aku yakin, ini pilihan terbaik, hubunganku sama dia udah masuk area "harus diakhiri". Kedua, 17 tahun-ku terasa biasa saja, dibawah biasa malah. tapi karena ada mereka, temen-temen deketku yang bener-bener ngehibur aku waktu itu, aku seneng banget. Bisa senyu dikitan. Ketiga, pengumuman NUN hasil UAN, sama sekali nggak bikin orang tuaku senyum, ini paling ngenes kalo kataku. Kali ini aku gagal bikin mereka seneng, padahal selama SMA ini, setiap rapotan mereka selalu tersenyum bangga lihat hasil raporku dengan tulisan "DUA" di kotak rangkingnya. Tapi kali ini aku gagal, iya bener-bener gagal. Dengan nilaiku yang anjlok seanjlok-anjloknya itu, gimana mereka bisa senyum? Keempat, hasil snmptn undangan keluar dan aku nggak lolos. Ini sebenernya biasa aja, yang ngenes itu gara-gara lihat temen-temen deketku semuanya LOLOS. Ini jleb banget. Dan lagi-lagi aku mengecewakan orang tua-ku. Maaf banget.

Juni

Awal bulan dibuka dengan snmptn tulis. Kali ini aku bener-bener serius dan niat gara-gara ngerasa bersalah banget sama orang tua karena selama ujian-ujian sebelumnya aku nggak niat. Sebulan penuh was-was sama hasilnya. Sebulan penuh nganggur, main-main dan sama sekali udah nggak mikir tentang kuliah. Pasrah cuman bisa doa doa dan doa. Bulan ini juga jadi bulan paling mellow di tahun ini. Galau perpisahan sama ACOUSTIC tercinta-ku. Belum rela ngelepas temen-temen yang selama 2 tahun ini selalu ada buat aku. Belu rela banget. Akhir bulan ini ditutup dengan kekecewaan lain dari orang tua. Iya, aku lolos snmptn tulis, tapi bukan di pilihan mereka, tapi pilihan kedua yang kutentukan seenak jidat asal ngeklik. Maaf ya pak, ma, lagi-lagi. Udah kebanyakan nangis gara-gara ngecewain orang tua sama gara-gara bingung mau-ku itu apa. Akhirnya janji sama diri sendiri, bakalan ngejalanin bulan-bulan berikutnya sebagai mahasiswi dengan serius.

Juli

Resmi pisah sama ACOUSTIC. Jarang banget ngumpul lengkap. Jarang juga curcol bareng, ngerasa omongan kita udah nggak nyambung satu sama lain. Udah jarang main-main lagi, walau liburan masih panjang. Mau main sama siapa, temen-temen udah pada sibuk hiks. Mulai mandiri dan serius ngejalanin hidup *ini apa ya?*

Agustus

Mulai kenal temen-temen baru di TIUB'11, lewat persiapan Ospek PK2 sama temen-temen. Mudik lagi, puasa lagi, lebaran lagi. Bulan ini sungguh biasa, namun tetap bermakna.

September

Bulan awal kuliah, emang sih ini telat banget. Mulai kenal sama temen-temen baru di kelas B. Sampai akhirnya ngerasa cocok banget sama mereka. Mulai di kehidupan baru sebagai MABA dengan segala macem kegiatan ospek ala TEKNIK. Masih santai-santai kalo masalah perkuliahan.

Oktober

Bulan ini udah mulai ngerasa akrab banget sama temen-temen baru di TIUB. Saling butuh bikin kita makin akrab. Bulan ini aku ngerasa deket sama seseorang dalam konteks lebih dari teman tapi bukan teman dekat. Hehehee. Bulan ini semakin sempurna dengan segala macem kegiatan anak-anak TIUB yang akhirnya bisa ngehiburku dan ngeyakinin kalo masuk TIUB itu menyenangkan.

November

Bulan ini menurutku awal kedeketanku sama SHOFA AULIA ALDHAMA, udah mulai frontal orang ini nunjukin kalo suka aku. Hihiii *ketawa sendiri*. Kehidupan perkuliahan juga mulai menyebalkan. Tugas banyak dan pendampingan ke senior, yang merupakan bagian dari ospek semakin merajalela waktu santaiku. Apalagi ditambahi Krida tiap Sabtu yang bikin weekend nggak kerasa weekend. Akhir bulan diwarnai sama SUMPIL yang akhirnya berstatus jadi pacarku. Mulai ngeyakinin diri sendiri kalo dia adalah pilihan yang tepat sekaligus orang yang bantu aku buat move on dari "dia" yang sebelumnya. Mulai ngerasa sayang sama dia, banget bangetan.

Desember

Akhir tahun yang menurutku menyenangkan banget! Aku sama Shofa makin deket, ngerasa udah pas banget gitu sama dia. Aku sama temen-temen kelas juga makin akrab. Aku sama temen-temen ACOUSTIC akhirnya bisa kumpul lagi. Liburan bakal datang dalam hitungan hari setelah UAS di Januari nanti. Entah kenapa tiap hari di Desember ini aku ngerasa wajib senyum. Menyenangkan banget. Mulai merancang harapan-harapan untuk tahun depan. Mulai merencakan resolusi kecil untuk setahun ke depan.

Itu bloggers, tadi kaleidoskop-ku slama 2011 ini. Itu tadi sekilas flashback hidupku selama 2011 ini. Kebanyakan emang nyinggung masalah sekolah-ku, karena ya kalian tahu tahun ini tahun dimana aku dipaksa makan soal-soal dan dipaksa merubah mindset dari siswa menjadi mahasiswa. Kebanyakan juga nyinggung masalah hubungan-ku sama orang lain. Heheee, jadi semacam curhat ya?

2011 menurut kalian gimana? Kalo menurutku 2011 itu ...

tough
full of struggle
meaningful
full of lesson
awesome
delighting


Nah bloggers, seperti itulah gambaran 2011-ku, gimana gambaran kalian? Sudah siap kah menyambut 2012 kalian? :)

Now, 11:11 am, let's make a wish!

...tys...

Minggu, 25 Desember 2011

Another Crazy Sunday

Helloh bloggers!

Ini bisa jadi Hari Minggu terakhir dalam tahun ini, yak! Hari Minggu terakhir ini kuhabiskan bersama sahabat-sahabat "kelet"-ku, ACOUSTIC. Iya, temen-temen terdekatku semasa SMA, maklum sekelas dan 2 tahun bersama itu sesuatu yang deketin kita banget. Dan kebetulan sahabat-ku 4 tahun, Sandika, udah pulang dari Bandung. Iya, dia kuliah di ITB- SITH, hebat kan? :)

Jadi hari ini kami, sebagian dari acoustic yang lagi nganggur, ngadain ngumpul-ngumpul kecil. Pertamanya kita kumpul di Stetsa, sekolah menengah atas kita tercinta. Banyak banget perubahan di Stetsa, mulai dari bangunannya sampai wajah-wajah asing siswa siswi kelas X yang lagi keliaran di sana. Mulai masuk Stetsa aja udah beda, pangling banget lihat Stetsa sekarang. Bisa dibilang "kayak bukan Stetsa". Ini dia penampakan Stetsa sekilas waktu kita masuk pertama kali lewat gerbang depan (kayak ada gerbang lain aja *eh...)

a photo by Humairatunnisa


Terus kita masuk, keliling Stetsa yang baru, ngerasa jadi orang asing yang nggak pernah sekolah di situ. Foto-foto di sekitar tangga baru, hmmm jadi Stetsa sekarang 3 lantai? Great, makin ke atas aja.

foto di tangga baru


Nah, ada fenomena yang terjadi! *apadeh* Markas besar ACOUSTIC nggak ada! Bukan nggak ada sih, tapi kursi di markas kita, yang dulunya di depan TU, dipindah di pojokan bawah tangga baru, deket ruang guru. Sedih deh. Apasih.
Ini kita yang lagi foto-foto di markas baru ACC




Setelah merasakan kegejean yang bener-bener kerasa, ini juga apasih, kita pindah. Kita ke Matos, lagi-lagi, tepat sebelum hujan turun. Aku, Afifah, Rizka goncengan bertiga alias cenglu ke sana, gara-gara kekurangan sepeda motor. Setelah ngelewatin polisi lantas, Rizka sama Afifah terpaksa jalan waktu itu, ngebut-ngebut keburu ujan, akhirnya kita sampai juga. Kita jalan-jalan geje lagi disana. Seperti biasa. Ughhh.

Lama setelah saling mencari satu sama lain akibat terpisah waktu nyari parkir, akhirnya kita ngumpul dan mutusin buat photobox aja. Menghilangkan kegejean. Habis ngantri sama mbak-mbak galak, akhirnya kita dapet giliran masuk. Pilih paket 35rb yang 12 kali foto ples soft copy di CD. Masuk photobox pertamanya cuman berlima, gara-gara Rizka sama Dewi yang lamanya minta ditabok. Tapi akhirnya mereka datang. Suip, kita bertujuh umpel-umpelan gantian foto, bingung karepe dewe, korak, pokoknya ala acc gitu deh. Setelah 16 foto yang separuhnya asal-asalan, kita keluar. Agak nyesel soalnya kita foto itu asal-asalan, nggak fotogenik banget. Iya, acc mesti apa adanya, dalam segala hal. Apasih, ngomong apa.

Ini hasil Photobox bertujuh, yang kuupload yang bener aja, yang lumayan hilang kegejeannya. Hehehee ...
Photo's


Yap, setelah ngantri nyetak, kita akhirnya geje lagi. Lagi dan lagi. Hari ini tema jalan-jalan kita tetep Plaur bin Geje. Seperti tema jalan-jalannya acoustic, cukup tahu lah ~

Akhirnya Selvina-Shandika pulang, Rizka-Dewi-Icha jalan-jalan ke Matahari dan aku-Afifah, geje lagi. Hehee akhirnya kita berdua mutusin buat Photobox LAGI! Iya, tema hari ini berubah jadi Mari Berfoto! Tapi kita ke PhotoStudio yang di lantai 1, bukan ke Photobox yang di basement lagi, soalnya, ehem, mahal. Hehehee. Piss masnya yang jaga. Oke, jadi kita antri lagi, masuk lagi, gaya lagi, 16++ kali gaya, nunggu nyetak dan akhirnya keluar studionya. Hihiii hasil foto berdua sama Afifah bagus-bagus deh, Ini favoritku ...
me and Afifah



Yak, setelah itu kami berlima ngumpul dan cus ke Surabi Imut karena Hanna, Gojal sama Agus udah nunggu kita disana. Trio sekawan ala acoustic itu sampe sekarang tetep solid, salut. Kita di Surabi Imut sambil nunggu hujan reda, yang nyatanya kita tetep disitu walau hujan reda, bahkan sampai hujan turun lagi. Kita, seperti biasa, ngobrol tanpa alur tujuan, ngomong apa sampai nyambung kemana-mana. Ngobrol sampai ngerasani orang dengan suara yang nggak pelan. Oke, kita korak. Emang, iya, he'eh. Kita Korak.

Quote of the day: Sebenernya kita itu nggak rame rek, tempatnya aja yang sepi. *alesan banget*

Habis sadar, belum shalat Ashar, dan jam udah nunjukkin jam setengah 5 wib, aku akhirnya ngajak Afifah pulang, soalnya aku harus nganter dia dulu, belum nanti di rumahnya curcol panjang, bisa-bisa pulang malem dong. Padahal tadi ijinnya ke ortu cuman sampe sore. Hehehe, I'm so sorry Dad.

Perjalanan ke rumah Afifah kita berdua keujanan, teles bes. Sempet ngiup sambil curcol-curcol, tapi terus nerusin perjalanan, soalnya kita nyadar hujan sore itu termasuk hujan awet yang walau ditungguin 2 jam juga nggak bakal berhenti. Oke, kita nekat. Sebenernya aku bawa jas hujan, tapi jas hujan 1 orang alias jas ujan egois kalo kata temen-temen. Jadi biar fair, aku nggak jas ujanan juga, biar sama-sama basah. Ihhh sosweet to?

Setelah nekat terussss, akhirnya sampai di rumahnya Afifah, ngiup, shalat, ngupload foto-foto dari CD ke facebook, sesuai permintaan ceman-ceman aceceh tadi. Oke, terus kita curcol-curcol lagi. Ya gini aku sama Afifah, jarang ketemu, sekalinya ketemu langsung segala hal dicurcolin. Dari yang penting dunia akhirat sampe nggak penting tingkat rektorat.

Setelah sadar udah malem, aku pulang. Dibawain kerupuk buanyak sama ibunya Afifah, makasih tanteee! :D

Hari ini singkat banget kalo menurutku, ketemu sama Shandika-Selvina yang udah setengah tahunan nggak aku temuin, foto-foto sampe ngabisin uang banyak, jajan bareng acoustic, nggosip ngorak bareng acoustic, sampe curcol bareng sohibku Ipeh. Seneng banget. :D

I'm glad today was Sunday. The last Sunday of this year, must be something GREAT. I've had it, with beloved ACOUSTIC STETSA. *kecup satu-satu*

...tys...

Sabtu, 24 Desember 2011

Iseng lagi

Sumpil, ini takbuat barusan, sambil mikirin kamu lagi ngapain, kamu udah sembuhan apa belum, hmmm walaupun nggak bantu dan nggak pengaruh sama sekali, semoga cepet sembuh yaa linu-linu hadiah dari kecelakaannya, GWRS SUMPIL! Lain kali hati-hati, nurut gitu kek sama aku... :'')



...tys...

Kamis, 22 Desember 2011

Happy Mothers Day

Happy Mothers Day, Mom. I Love You.

...tys...

Senin, 19 Desember 2011

F for Fashion and Fun

Helloh Bloggers!

Ini cuman post selingan aja, udah lama nggak main Looklet, situs yang ngingetin kita sama cara main bongkar pasang barbie dan tadi pagi lagi nganggur (padahal banyak tugas, cuman nyoba ngelupain aja kalo ada), jadi buka-buka Looklet lagi. Tampilannya sama sekali ga berubah, cuman ketambahan ada tulisan LOOKLET beta aja di preview desainnya. Oke, ini blur abis gimana alur post ini, langsung aja, ini ada beberapa contoh desain sederhana dari Lookletku, dari desainer Sonia by Sonia, check this!


pake kemeja


pake sweater


pake dress


fashion for this week


Yeah, F for Fashion, F for Fun!

...tys...

Minggu, 18 Desember 2011

Status Relationship

Helloh Bloggers!


"You have a request from Shofa Aulia Aldhama (Indonesia) to add a complicated relationship with him. Would you like to confirm your relationship with Shofa?

Konfirm nggak ya? Eh itu request sebenernya udah lama keprintscreen dan kesimpen di folder rahasia di suatu tempat di laptop putihku ini. *halah* Tapi baru sekarang lagi kepikiran ide iseng buat ngepost. Oke, topik kali ini juga nggak jelas-jelas amat sih *emang pernah jelas gitu?* *errr, engga..* Sekian.

Menurut kalian apa itu status hubungan? Gausah rumit-rumit deh, apa itu pacaran? Kalo menurutku pacaran itu dua orang yang deket dalam konteks yang lebih dari temen. Bedanya sama temen deket? Bedanya itu di rasa yang muncul antara kedua orang itu. Kalo temenan deket itu ada rasa saling butuh dan saling nyaman ngelakuin hal-hal bareng, kalo pacaran itu selain ada dua rasa di atas, ada juga rasa saling suka, rasa nggak nyaman kalo salah satu nggak ada, dan rasa saling pengen ngelindungin satu sama lain.

Ehem, kalo menurutku pacaran itu ya cuman jadi "status" aja, toh banyak juga orang-orang yang bisa deket, saling memiliki, tanpa harus ada status "punya pacar". Tapi jujur aja, kalian juga pasti "sedikit wah" kalo udah nyandang status "pacaran". Padahal toh survey juga udah buktiin, orang pacaran itu banyak ga enaknya. Apa? 1. Orang pacaran itu lebih gampang galau ketimbang yang enggak, apa lagi kalo dicuekin atau ditinggal. 2. Orang pacaran itu terkadang ngerasa nggak bebas alias kehilangan ke-borderless-an mereka. 3. Orang pacaran itu rentan sakit, iya sakit hati. 4. Orang pacaran itu pasti pengen banget ngemilikin pasangan mereka dalam konteks fisik dan perasaannya, jadi kebanyakan sih ngatur-ngatur harus gini gitu. Nah!

Tiap ada nggak enak pasti ada enaknya dong, iya kan? Kalo enaknya apa? 1. Orang pacaran itu udah punya satu orang pasti yang bisa dicurhatin, disharingin tentang masalah-masalah dari yang penting sampe yang paling nggak penting tingkat notok jedok. 2. Orang pacaran itu kemana-mana ada yang nemenin, ada yang bakalan dicariin, ada yang dikangenin. 3. Orang pacaran itu ada yang, ehem, merhatiin.

Terus menurut kalian perlu nggak sih status pacaran itu? Walau cuman status, jujur nih menurutku perlu, walau ya nggak ngebet banget sih. Jaman sekarang, siapa yang mau dikira jomblo ngenes tujuh turunan? Nggak ada. Sekalinya mereka bilang kalo mereka jomblo bahagia, toh frekuensi galau mereka bisa jadi bukti deh. Munafik banget bilang "cinta nggak harus memiliki", iya munafik. Balik deh. Oh ya, penting nggak sih ngeshare-ngeshare status hubungan itu? Hmm lumayan penting sih, tapi plis ya jujur kalo ngeshare. Masaya ada yang ngeshare "married with blablabla", padahal masih smp sma kuliah, itu kan nggak jujur banget. Apalagi yang kalo lagi berantem masangnya "divorced', yakali lu dikira janda beneran. *koyok kon gatau ae tys* *eh sepurane, wis gak yo*

Nah, lihat gambar di atas, itu si Sumpil jelek ngajakin ngeshare status hubungan, tapi iya, aku mintanya complicated aja. Rumit. Kenapa rumit? Iya aku kan orangnya rumit, dia juga. Kita berdua rumit. Sering engkel-engkelannya daripada mesranya. Jadi status hubungannya rumit aja. *Oke, ini suatu kronologi yang entah ada hubungannya atau tidak. Sekian.*

Inti dari post ini apa sih tys, kok geje? Iya post ini geje, cuman nanya-nanyain pertanyaan yang sebenernya bisa kejawab sendiri. Intinya, ini request dikonfirm nggak ya? *padahal udah dikonfirm* Iyadeh, demi kamuuu, S. Dan sejak request itu dikonfirm, kita makin blak-blakan ya. Apa ini efek ngeshare status hubungan? Jadi lebih terbuka gitu apa gimana? Hmm, maaf juga ya ke orang-orang yang mungkin nggak suka lihat status hubungan itu dipasang. Tapi plis, relain ya. Sekali ini aja aku pengen status hubungan itu tetep disitu. Kalo bisa sih selamanya, sampe fb ditutup-tutup sendiri sama yang punya. Biar deh tetep complicated, aku senengnya malah gitu, daripada hubungan adem ayem mlempen, aku lebih milih tiap hari harus geger sama kamu, iya asalkan itu tetep sama kamu. Apasih.

Oh ya, ini pesen buat kamu yang mungkin baca post ini: gausah ngguya ngguyu baca post ini, gausah geer yo, biasa ae wek! Waktu aku ngeklik konfirm di request itu, tahu nggak aku mikir apa? Aku mikir semoga itu nggak cuman status hubungan yang dishare biar kita dikira saling "punya", aku pengennya kamu ngirim request itu tulus dari hati terdalam, oposeh. Buktiin itu nggak cuman status hubungan yang nampang di profil facebook kita. Buktiin walaupun status hubungan itu nggak ada, perasaan di antara kita tetep utuh, tetep ada, makin besar malah. Halah kata-kataku wes persis sinetron pol. Intinya tetep, makasih yaaa. :))

Ini post makin ngelantur kesana kemari, maaf ya yang kesinggung atau gimana, ehehehehek... *ngguyu inosen sak inosen-inosene wong*

...tys...

Jumat, 16 Desember 2011

HBD HBD HBD!

Helloh bloggers!

Beberapa hari yang lalu, tepatnya 14 Desember 2011, dek Aris ulang tahun ke-9. Iya, ini anak udah sembilan tahun tapi kelakuannya kayak anak TK umur lima tahun. Bukan kelucuannya, tapi nakalnya. Yap, di hari itu dia tepat sem-bi-lan tahun, dan dari beberapa hari sebelum hari itu, ini anak udah nyerocos minta dibeliin ini itu, yang akhirnya juga pasti ga dibeliin. Kasihan yak, salah sendiri lupa nagih.

Oke, walau telat ngepost juga, tapi ...

HAPPY BIRTHDAY YAAAK MY BELOVED BIRTHDAY CHARISMA SEPTIAN WIWEKA! HAVE A BLESSED AGE! :))

this is the birthday boy with his birthday cake ...

Oh iya, berhubung selalu lupa ngepost moment penting lainnya, mari kita post sekarang, jeng jeeeng! *bgsound geje* Ini foto-foto gajelas yang lain waktu ulang tahunnya Panji Pascarinupa, 9 Oktober 2011 yang lalu...



Hahaa, telat ngepost, bikin post malem ini makin gajelas. Sekian. HBD HBD my brother(s)! :))

..tys...

Kamis, 08 Desember 2011

Sweet Love Story

I found this! Watch this girls! It's sooo romantic :)



...tys...

Senin, 05 Desember 2011

Dua Minggu

Helloh bloggers!

Masih di cerita awal Desember. Kemaren, 4 Desember 2011 menyenangkan! Tepat 2 minggu sama sumpil jelek, hehehee. Dari pagi sampe malem keliling ga jelas sama sumpil. Seru sih tapi. Makasih ya, SAA. :)

Cerita yaaa, kemarennya, Sabtu malem smsan sama Sumpil, bahas ke Pasar Minggu terus besoknya dijemput pagi-pagi buat berangkat ke PM. Sampe di PM agak gerimis, pertamanya ga enak ya jalan-jalan sambil gerimis. Hmm, tapi kita tetep jalan-jalan.
pasar minggu


Lihat ini itu ga jelas, akhirnya mutusin nyari sarapan aja. Jalan terus lihat kanan kiri, pengen makan apa hmmm akhirnya berhenti di lapak somay. Sarapan somay pagi-pagi emang kurang pas sih, tapi lumayan enak itu somaynya. Jadi kangen Bandung kan ya.

Oke terus kita jalan-jalan lagi, menuju pintu keluar, eh engga ding, kita aja masuknya dari pintu keluar (arah PU) hahahaa. Eh si Olif sms nitip nasi jagung, akhirnya lumayan jelas jalan-jalan selanjutnya itu, yaitu nyari nasi jagung buat Olif. Yeah. Udah ketemu eh malah bingung milih lauk, si Olif sih ga suka pedes dan notabene makanan di lapak itu warnanya merah dan menampakkan cabe di atas lauknya. Hssss.

Habis beliin nasi jagung baru nyadar, gimana ngasihnya ke Olif? Terpaksa deh ngirim ke kostnya dia, berasa tukang delivery makanan. Akhirnya sama Sumpil berangkat ke kost Olif. Hih ngerepotin banget aku hari ini, eh engga ding kal yang ini sih si Olif yang ngerepotin. Hehehee, damai Lif.

Sampe kost si Olif, ngasihin makanan terus bingung kan ya mau ngapain lagi. Pulang males, mau keliling gatau kemana. Aku bercanda bilang, "balik yuk ke pasar minggu", eh sama Sumpil beneran dibalikin kesana. Bener-bener ga penuh ini orang yaa, bikin gemes. Ngerasa ga jelas, aku ngusulin ke alun-alun Malang, hmm iya ini juga sebenernya ga jelas, mau ngapain coba?

Alih-alih ke alun-alun, si Sumpil malah teruuusss sampe sukun, entah ngapain, takbiarin aja lah suka-suka dia, dia yang nyetir juga. Ternyata dia juga ga ngerti mau kemana, dan parahnya ga ngerti lurus belok kemana. Akhirnya kita, ehem, nyasar.

penampakan dari balik Sumpil, pas nyasar


Takut makin nyasar, Sumpil balik lagi ke jalan besar, jalan seterusnya Pasar Sukun, ga tau nih bener-bener ga jelas arah dan tujuan hidup kita, halah. Muter-muter nyari jalan akhirnya bablas di Mergan, awesome awesome! Entah mau kemana orang gak bek ini membawaku. Muter ke Dieng, Istana Dieng, balik Galunggung, Dinoyo... Kayaknya ini orang juga ga punya tujuan mau kemana, hahahaa.

Biar ga rancu serba ga jelas gini, aku ngusulin lagi, "kamu mau yang jauh? ke Batu aja sekalian", dan eh beneran dibawa ke Batu. Tolooong! Hahahaa. Kita yang tadinya bilang ke Olif mau pulang, malah ke Batu. Berasa dua-duanya gak bek, bukan cuma dia tapi aku juga.

Perjalanan panjaaang banget, ini sih namanya ngabisin bensin aja ya daritadi pagi, hmm jadi ga enak juga sama Sumpil. Tapi dianya sendiri ga mau berhenti hayooo. Nah! Sampailah kita di alun-alun Batu. Hal pertama yang kulihat itu Bianglalanya. Aku selalu suka naik itu kalo kesini. Tapi yahhh Sumpil takut. Hahahaaa.

Ferris Wheel


Setelah kupaksa, kuseret, akhirnya dia naik juga hihiii. Ini foto waktu di atas yeaaah ...
Batu dari balik Bianglala

Shofa

akuuu


Pemandangannya belum seberapa bagus sih, maklum aja kita ke situ jam 10 pagi. Eng ing eng.

Habis naik Bianglala, kita keliling alun-alun, muter-muter, berdua, lihat macem-macem. Ketidak jelasan ini berlanjut, tapi ketidak jelasan ini ilang ditutupi guyonanna Sumpil. Ihhhh *gemes lagi*

Habis capek keliling ga jelas, tebak apa yang kita lakukan? Balik ke Malang, balik ke UB, ke widlok lebih tepatnya. Soalnya mau ngerjain makalah Fisika. Hehehee hari Minggu suram dihantui makalah fisika. Perjalanan balik ke Malang bikin capek, pegel, panas, semuanya wes. Tapi enak, soalnya bareng Sumpil. *tsaaah*

Oke sampe widlok, niatnya ngerjain makalah, eh malah ngobrol ini itu sampe hampir jam 2-an. Si Pungky mendadak ngajak maen sore ini. Pengen sih, tapi lumayan capek hari itu, hmm dilema ikut apa enggak. Si Pungky ngajakin maen ke BNS sih, wisata malam di Batu yang pasti bakalan lama di situnya. Oke, tapi hasrat pengen maen lebih besar daripada hasrat pengen pulang.

Habis dianterin pulang jam 2-nya sama Sumpil, mandi, makan, dijemput lagi jam 4an sama Sumpil juga, aduh berasa ga enak banget udah ngerepotin bolak balik hari ini, kita berdua bali lagi ke Griya UB buat ngumpul sama temen-temen yang juga pada ikut ke BNS. Setelah saling menunggu untuk jangka waktu yang ga bisa dibilang singkat, akhirnya kita berangkat. Lagi-lagi sama Sumpil. Asik asik.

Oh ya, baru sadar, waktu itu aku make celana coklat sama dress coklat, terus Sumpil make jaket coklat, ihhh sosweet. Oke balik, lalu kami mulai berangkat satu persatu, dan naasnya di jalan kami terpisah. Ada yang bilang daerah dinoyo bakalan macet total, akhirnya aku sama Sumpil lewar ITN belakang UIN. Nasib memang membawa kita ketidak jelasan yang pasti, ternyata aku sama Sumpil sama-sama ga ngerti jalan. Bodoh. Gak bek semua!

Dengan feeling dan firasat macem-macem, kita milih lurus terusss, sampai akhirnya nemu jalan besar, hiks ini sih bisa diitung nyasar untuk kedua kalinya ya. Astaga. Tapi untungnya kita udah nemu jalan lagi. Hmm, sore itu Batu lebih dingin dari tadi pagi, ya iya sih ya emang. Untung bawa dua jaket, soalnya yang waktu itu takpake cuman cardigan item yang tipis. Tapi di jalan anget juga sih, masukin tangan ke saku jaketnya Sumpil. Heheheee.

Sampe di BNS setelah ngebut dan semakin kedinginan, celingak celinguk yang lain pada belum dateng. Hmm akhirnya ketemu Vya sama Surya, makan jagung di pinggir jalan. Habis ngumpul semua, kita beli tiket dan masuk ke BNS. Pertama aku sama anak-anak nungguin yang pada sholat, sambil foto-foto kayak biasanya, biasa lah, cewek gitu.
BNS, komedi putar

sama Sumpil lagi


Oke, wahana pertama yang kita coba adalah kursi terbang. Jeng jeng! Si Sumpil takut banget mau naik gituan aja, cemen hahaha! Akhirnya kita semua naik kecuali Tata. Teriak-teriak waktu kursi udah diterbanging. Rasanya bebas banget, aku teriak-teriak "NYOOOP! NYOOOP!" dengan gejenya, ya padahal dia juga di belakangku sih, hahaa. Si Sumpil meso-meso, sangking takutnya. Pas turun kasihan juga lihat dia pusing, kayak orang kebingungan gitu. Maaf yaaa, cuman bisa megangin. Hmm.

Selanjutnya kita ngantri sepeda udara, lumayan sih antriannya. Hmm dan waktu itu udah jam 7 malem. Waktunya aku pulang. Tapi baru bentar banget di BNS-nya, masih pengen lamaan dikit. Akhirnya si Sumpil nelpon mama, buat nginjinin pulang agak maleman, ihhh sosweet ya, iya kan iya kan? Heheee, udah berapa kali ya hari ini dibikin terharu sama dia. Sumpil, the best lah pokoknyaaa!

Oh ya, Sumpil itu paling anti difoto, dia mendingan yang moto, gitu si katanya. Hehee, iya juga se namanya cowok ya, aneh juga kalo hobi foto. Tapi, maksa dia buat foto bareng anak-anak yang lainnya itu susah banget. Kalo ga digeret ga bakal mau. Yah, tapi ujungnya mau juga sih habis digeret paksa. Hehee, maaf lagi ya empiiil!

Beberapa kenangan waktu itu ...

pungkey, aku, sumpil, icha, antri sepeda udara


Habis dari sepeda udara, kita cuman duduk-duduk diem di depan rumah lampion. Ngelihatin Olif-Dea, Satria-Sita, sama yang paling sosweet nih Gisti-Ryan, naik sepeda udara. Ecieee, entah kenapa gitu ya naiknya bercouple-couple ria? Sosweet deh malem ini. Minggu malem yang asik.

Ini oleh-oleh malem ini ...

tiket-tiket wahana BNS-ku sama Sumpil


Nah setelah nungguin Sumpil naik gokart, foto-foto di arena gokart, kita cabut pulang. Perjalanan pulang dingin bangettttt pake t dobel dobel. Lumayan enak nyenden di punggungnya Sumpil pas perjalanan pulang. Ngantuk campur dingin, kompleks yaaa. Ada satu lagi yang bikin seneng malem itu, Sumpil itu perhatian banget.

"Kademen ta?"
"Iyolah uadem nemeeen."
"Iki lho gaween jaketku."
"Ha? Gausah aku wes nggawe jaket kandel kok."
"Lho gapopo cek tambah anget."
"Ojo, engkok kamu sing kademen, engkok sakit lho."
"Gapopo lek aku, kamu sing ojo sakit."

"Ga mampir maem bareng arek-arek tah kamu pil?"
"Sakarep, kamu yo maem yo?"
"Lho, emoh aku ga nafsu maem ii lho."
"Ogak, pokoke lek aku maem kamu yo kudu maem, lek ga gelem yo engkok ae aku gampang takgolek, saiki balik sek ae, aku ga enak ambek mamamu."

Ecieee, Sumpil yah, sukses bikin orang terharu. Kata-katanya biasa, tapi perhatiannya itu loh yang ga biasa. Hmmm, baru nyadar juga yah ini hari Minggu, dua minggu pas sama Sumpil. Hehee, makin sukak deh. :))

Akhirnya dianterin pulang Sumpil sampe rumah, psssst sebenernya ga rela juga udah pulang, masih pengen lamaan sama Sumpilku yang paling gak bek iniii. Ah tapi masih ada hari lain, kan sama Sumpil juga masih lama, iya kan ya? *amiiinnn*

Oke, intinya makasih banget hari ini Sumpilkuuu, makasih udah diajak keliling ga jelas seharian, makasih udah dijemput dianter, makasih udah ditawarin ini itu, makasih punggungnya buat nyenden pas pulang pas udah ngantuk, makasih udah mau foto bareng tadi, makasih udah bikin senyum, ketawa terus hari ini, makasih perhatiannya, makasih guyonanmu, makasih nyebelinmu, makasih semuanya, makasih makasih makasih ... yang terakhir, makasih udah sayang sama aku. :))


-SAATWV-

...tys...

Sabtu, 03 Desember 2011

Kittys

Helloh bloggers!

Beberapa hari yang lalu, setelah sekian lama menjomblo, dinikahkan lalu hamil, si Gembul, kucing persia betina abu-abu di rumahku melahirkan, yay she finally has babies! Ini foto anak-anaknya.

Sebenernya anaknya ada 4, tapi sayangnya mati 1 kegencet. Kasihan banget ya? Iyaaa. Jadi sekarang anaknya tinggal tiga, warnanya item putih semua kayak sapi, lucu kan? Mereka semua sampe sekarang baru bisa ngentot induknya atau nggak gitu mlungker-mlungker kayak di foto itu. Lucu kalo masih kecil mah, nggak kayak Gembul *eh*. Ini dia si Gembul yang kubicarakan dari tadi, menakutkan, pantes dia lama banget ngejomblo. *eh lagi*

Kucing-kucing kecil bayinya si Gembul belum punya nama nih, dan notabene orang rumah kalo namain kucing seenak jidat. Saran dong bloggers, buat nama 3 kucing kecil berbulu mirip sapi ini. Hehee ditunggu ~ :3

...tys...

Kamis, 01 Desember 2011

Welcome December


Helloh Bloggers!
Goodbye November! Welcome December!


Nggak kerasa banget ya udah Desember! Halo Desember! Iya, ini bulan terakhir dan nggak kerasa habis ini juga udah waktunya ganti tahun lagi. 2011 yang berat ini cepet banget kalo udah di bulan akhir-akhir ini. Hmmm, jadi inget akhir tahun lalu galau banget. Yak! Akhir tahun ini nggak boleh galau, gelisah dan kawan-kawannya! Harus SENYUM! :))

Oh iya ngomong-ngomong soal Desember nih, sebelumnya kan ada November tuh. Fyi aja sih, November dua tahun belakangan, selalu jadi bulan yang paling kubenci dalam satu tahun. Tapi tahun ini beda, 2011 beda. Karena apa?


Heheee, iya karena ada kamu, karena ada mereka, temen-temen semua yang bikin November tahun ini menyenangkan, makasih yaaa! Hmm udah waktunya #decemberwish ya? Tiap ganti bulan selalu deh, di twitter rame hashtag beginian. Banyak banget yang ngetweet harapan-harapan mereka di bulan Desember nanti bakalan jadi kayak gimana. Hmm, tapi setiap akhir bulan selalu ada hashtag gituan itu bikin mikir, kenapa harus berharap di awal bulan aja? Kok berharap lagi di awal bulan, sama lagi kayak bulan kemaren, apa yang kemaren belum dikabulin? Hmm...


Iya, berharap itu boleh, tapi juga harus nerima kalau ternyata kenyataan nggak sesuai sama bayangan awal. Kita bisa sih rencana, niat bulan ini bakal gini gitu, tapi siapa yang tahu kan di tengah bulan kita gini gitu. Hmm, saran sih, harapan itu gausah terlalu muluk. Ini harapan lho ya, bukan mimpi yang kumaksud.

Oke, singkatnya, selamat datang Desember! Semoga akhir tahun ini lebih menyenangkan dari sebelas bulan sebelumnya. Semoga semua yang benar-benar berharap bisa terkabul harapannya.

...tys...

Rabu, 30 November 2011

Nonton PJP

Helloh bloggers! Siapa sih yang nggak tahu @Poconggg? Hmm aslinya ngeri juga mau nulis di blog tetang diam cih dia mah najis, serem juga, sengak apalagi! *tapi tetep ditulis, plis deh*

Hari ini aku sama temen-temen kelas B berempat belas, lihat film ini. Film yang diangkat dari novel laris akibat ketenaran si Arif Muhammad ini lumayan juga. Hmm yang nulis novel juga lumayan ding hihiiii. Ini dia si Arif yang nulis. Nyebelin ya mukanya?


Nah hari ini kita berempat belas, aku, Shofa, Olif, Sita, Gisti, Muti, Windy, Athif, Dea, Surya, Tabita, Chindy, Pungky, Satria, cus ke Matos 21 buat nonton film ini. Habis kuliah gamtek kosong dan daripada percuma dateng kuliah, mending cabut nonton. Oke kita nonton. Antri tiket depan sendiri, si Gisti semangat banget waktu pintu 21 udah dibuka. Rebutan tiket sama mbak-mas yang nafsu nonton filmnya si Arip nih. Kita dapet seat enak juga sih, seat C sama D, lumayan kan!


Sebelum nonton kita shalat dulu, biar ga lupa nanti. Entah kenapa waktu itu aku berdoa biar film ini ga bikin mimpi buruk, biar orang bilang ini film comedy, tapi bagiku "Poconggg juga pocong" hahaa, tetep serem. Oke setelah itu kita masuk studio 3. Ehm, Pungky sama Nyop datengnya nelat, terpaksa aku nunggu di depan bareng Windy, dengan kemeja yang kembaran sampe digodain mas-mas yang jaga depan studio 3, "Mbak, mbak couple an ya?" Ihhhh.

Kita berempat akhirnya masuk dan nonton, sambil agak ga nyambung sama filmnya gara-gara udah ketinggalan beberapa scene yang mungkin penting. Aku duduk di sebelah Shofa hmmm. Tetep nonton tenang sampe di scene yang si cowok mau nembak cewek habis diajakin nonton. Si Muti di belakang berehem sambil bilang "Siapa ya yang habis nonton ditembak?" Nyindir abis. Aku sama Shofa ketawa. Hahaaa.

Di scene itu juga ada bagian dimana si cowok nembak, malah diketawain sama ceweknya, dikira bercanda. Terus si cowok bilang "engga, aku seriusss". Kata-kata sama suasananya mirip banget waktu Shofa bilang gitu juga di depan rumahku, minggu lalu. Hahaa, kita ketawa lagi. Lanjut nonton filmnya sampe selese, berhasil dibuat ketawa ngakak sama film konyol ini. Ini beberapa cuplikan gambar dari scene PJP the movie.
sama benconggg

di ladang, lagi galau

mata-matain Sheila, galau lagi

dll.

Konyol, seru, menarik. Salut juga buat si Arip. Lain kali bikin novel lagi ya conggg, kalo bisa yang tebel biar durasi film lo panjangan dikit. Heheee. Quote yang sampe sekarang masih kehafal itu cuman satu, "Kami poconggg yang sehat, kami poconggg yang kuat!" -___-

Habis nonton kita berdua-belas cus lagi ke Kedai 27. Makan, ngobrol, sampe ngrasani sesuatu yang sekarang bener-bener jadi skandal di kelas B. Gila, korak banget, ngakak kita nggak kira-kira kerasnya hahahaa.

Oke, hari ini bener-bener sesuatu. Makasih yang bikin film PJP, makasih temen-temen kelas B yang nonton bareng. Makasih semuaaa! :D

...tys...

Jumat, 25 November 2011

Keceriaan

Helloh bloggers! Long time no post! *engga juga sih*

Post ini bakalan jadi salah satu dari sekian banyaknya post random di blog ini. Hehehee.

Yak, beberapa hari yang lalu kami bertujuh (seperti biasa, aku, Windy, Sita, Olif, Muti, Jeje, Gisti) jalan-jalan sambil nungguin pengumuman keplek fakultas buat krifak besok. Seperti biasa tujuan kami tak lain dan tak bukan adalah Matos. Yak, lagi-lagi Matos. Jangan salahkan kami, siapa suruh yang punyanya bikin mall di samping Univ kami, ya kalo ada waktu longgar pasti kesitu. Oke post ini semakin tidak jelas, geehee. Kami makan-makan di food court seperti biasa. Terus kami berencana photobox. Dan disanalah kami. Di studio photo lantai 1 Matos. Habis antri lama banget, akhirnya kami masuk. Bertujuh, umpel-umpelan, masuk ke photo stand yang mungkin cuman muat berlima. Bingung seenaknya foto model gimana. Dan setelah bercekcok ria di dalam kami keluar setelah berhasil, dengan segala kesusahan yang ada, mengambil 16 foto kami (ada yang diralat juga sih ahahaa).

Ini hasilnya, ini dari printer di rumah sih, yang asli dibawa Sita -___- hahahaha *ketawa gajelas* *post paling gajelas*


Hahaa, ini salah satu keceriaan kan? :)

Udah ah, makin geje nulis apa. *blogger galau* *blogger gagal*

...tys...

Minggu, 20 November 2011

Shofa's

20-11-2011 <3 SAA



...tys...

Jumat, 18 November 2011

Iseng doang

Helloh bloggers!

Siang ini aku bikin stop motion ga jelas make lagunya Plain White T's yang 1,2,3,4 love love itu loh. Iya aku nganggur, banget. *padahal banyak tugas, banyak uts*

Stop motion ini buat seseorang, ntar aja deh dipostnya kalo udah pas waktunya, ini beberapa klip dari stop motion yang takbuat, hmm iya sih masih amatiran. hahaaa ini bakalan jadi post tergeje sepanjang masa lampau, kini dan depan. *tutup muka*


maafkan kerandoman saya :D

...tys...

Jumat, 11 November 2011

Goodbye, Fadhil

belong to : FAMURIZ
form all: B's



...tys...

Kamis, 10 November 2011

Sampai Jumpa Kawan

Helloh Bloggers!

Di post kali ini aku bakal nyeritain gimana rasanya kehilangan seorang kawan yang baru kukenal 2 bulanan dan entah kenapa dia berarti sekali.

Iya, tepat 12 September 2011 yang lalu, pertama kalinya menginjakkan kaki di ruang 21 Mesin III bersama anak-anak PSTI UB kelas B. Saling mengenal satu sama lain, yang mungkin hanya berawal dari mengenali wajah dan menghafal nama panggilan mereka.

Iya, tepat 29 September 2011 pengumuman ujian tulis STAN keluar, aku lolos tahap itu dan teman di kelas yang pertama kali memberiku selamat adalah dia, Fadhil Muhammad Rizky. Iya, Fadhil cuman kukenal nama dan wajahnya saja. Waktu itu aku tak menyadari, nggak lama setelah itu dia bakal pergi.

Hari terus berlalu, Fadhil dan aku sama-sama lolos tes tulis STAN dan mengikuti tes kesehatan, semakin dekat dengan perbincangan seputar STAN. Tak lama setelah itu, di kehidupan TIUB yang sejenak kulupakan, kita dipertemukan lagi dalam 1 kelompok pendampingan. Iya, aku dan Fadhil sekelompok dan kebetulan dia ketua kelompokku. Tiap hari dari hari itu kita sering ngobrol, bukan seputar STAN atau pelajaran yang biasa ktai obrolkan, melainkan obrolan ringan bahkan sampai curhat. Lama kelamaan kita dekat, sebagai teman berkelahi, iya kita sering cek-cok nggak penting.

Tiap pulang kuliah cek-cok masalah pendampingan, tugasnya dll. Nggak jarang juga kita malah curhat-curhatan. Secara aneh kita jadi kelihatan deket, iya aku ngerasa juga. Nah, tepat di hari pengumuman tes kesehatan STAN, ternyata hanya dia yang lolos dan aku nggak. Aku tetep di TIUB dan itu belum kurasakan efeknya pada pertemanan kami.

Hari terus dan terus berlalu, semakin dekat, semakin akrab, nggak ada firasat atau mungkin aku sengaja melupakan firasat itu? firasat kalau dia bakalan pergi habis ini. Tepat di masa-masa pertemanan kelas kami semakin solid, tepat dimana hari pengumuman kelolosan STAN terakhir, aku mendengar kabar dia lolos. Dia keterima resmi di kampus yang katanya dari SMP sudah menjadi impiannya.

Harus seneng? Iya sih, kan temen seneng. Harus sedih? belum, belum kerasa sedihnya karena di awal semua terlihat sama. Dia bahkan belum bilang-bilang ke anak-anak lain kalau dia lolos. Ini kabar gembira kan, kenapa nggak disebar? Akhirnya aku yang ngasih tau anak-anak lain. Semua merasa bangga, wah hebat, gitu pikir kami. Tapi di sisi lain, kami harus kehilangan seorang teman, teman yang berarti. Dan itu artinya kelas B nggak utuh lagi.

Tepat di hari dia mengundurkan diri sebagai mahasiswa TI, kami sekelas akhirnya punya ide untuk membuat suatu perpisahan yang mungkin bisa dia ingat walau hanya sekilas. Pertama kami semua menandatangi kaos untuk Fadhil, lalu membuat spanduk acak-acakan tentang semua yang pernah dia alami di TI. Simpel ya? Iya, hanya ini yang bisa kami lakukan.



Lalu hari itu, kami seperti biasa, ada futsal angkatan dan Fadhil berjanji datang. Kami bermain dan bersorak seperti biasa, layaknya nggak terjadi apa-apa. Oke hari itu rekor pertama bagi kelasku, cowok cewek menang semua. Hmm, iya ini adalah kado perpisahan tak berwujud untuk Fadhil. Setelah selesai 4 babak futsal singkat, kami mengeluarkan kaos bertanda-tangan anak sekelas dan spanduk perpisahan untuk Fadhil yang kami buat siang tadi.

Satu persatu dari kami berhamburan masuk lapangan futsal, menyeret Fadhil juga untuk masuk dan membuka spanduk untuk dilihatnya. Lalu kami dengan harunya menangis bersama. Sumpah, rasa perpisahan itu sampai sekarang pun masih ada. Hmm. Ini foto kami di lapangan, setelah menangis bersama.

Lalu kami keluar arena futsal dan lagi-lagi masih berfoto bersama, haru, sedih, semuanya. Fadhil bak artis yang bergantian dimintai foto sama anak-anak. Sedih ya sedih deh, foto senyam senyum sambil masih nahan nangis. Hiks.



Iya, walau cuman ini yang bisa kami beri, terus kenang kami, Fadhil.

We love you, B's love you. We'll miss you. Remember that, when memories exist, distance and time have no effect. See ya later. Sampai Jumpa Kawan :')

...tys...

Sabtu, 05 November 2011

Girls


credit : littlemisterwalf - love.love.love

... tys ...