Rabu, 18 Mei 2011

Selasa 17 Mei 2011 dan Rabu 18 Mei 2011

Halo halo! Numpang curhat lagi. Kali ini bahagia nih :D

Selasa, 17 Mei 2011.
(serasa nulis diary)

Kemaren malem, aku dapet kabar. Kabar ini bikin galau segalau-galaunya. (apadeh lebay). Pengumuman SNMPTN Undangan ternyata dimajukan. Wihiiir! Asik nih. Lebih cepet kan lebih enak, biar cepet leganya juga.

Kabarnya sih jam 7 malem hasil SNMPTN Undangan 2011 ini bakal keluar. Yaaah, akhirnya dari pagi nungguin jam 7 malem. Tidur bangun shalat makan tidur bangun shalat makan mandi dll. Oke, jobless ketambah was was itu nggak enak banget.

Jam 5, udah stay aja di depan laptop. Niatnya cuman blogwalking, nggak sengaja pas nganggur, lihat tweet orang yang bilang hasil udah ada. Udah bisa dilihat. Bzzz merinding, deg deg an. Langsung buka webnya snmptn, eh nggak ada tuh. Tapi ada temen yang udah sms, dia (Icak) keterima di Ahli Gizi Universitas Brawijaya. Wah ikut seneng! Tapi, tambah was-was dimana.

Akhirnya setelah beberapa kali coba buka webnya, bisa. Habis nulisin nomor ID sama tanggal lahir, resultnya keluar. Tidak Lulus Seleksi. Langsung lemes beneran. Terus balik ke twitter, disana banyak kakak-kakak temen-temen yang pada gabisa buka situs hasil seleksinya. Lho? Lha tadi yang takbuka apa hayo? Berharap itu hoax. Itu hoax.

Banyak banyak doa sampe jam 7. Di situs resmi bilang jam 7 sih. Akhirnya bisa dibuka lagi tuh situs. Ngisi ngisi lagi. Tetep tuh tulisannya; Tidak Lolos Seleksi. Weeeh. Lemes lagi hahaha. Ada bapak kali ini di belakang. Ngerasa bersalah banget sama bapak.

Hmm, ceritanya bapak tuh orangnya nggak gampang percayaan kalo belum buktiin sesuatu sampe detail-detailnya. Oke, takbukain lagi. Tetep tuh tulisannya. Aku mikir, "ini tulisan sampe kapanpun ya tetep gini." Tapi lihat bapak yang bingung, kasihan. Bener, ini salahku. Aku nangis habis itu. Bukan gara-gara nggak keterima, tapi gara-gara lihat bapak kecewa. Sedih nggak bisa ngebanggain ortu itu.

Terus ngebukain punya temen, Sandika. Dia lolos. Ikut seneeeng banget. Dia ikut bidik misi 2011 ke STIH ITB. Bangga dong ya punya temen pinter! Lolos men! Terus bukain lagi punya temen lain, Afifah. Weeeh sahabatku ini lolos juga. FKG Universitas Brawijaya. Hebat!

Mama mulai nih, agak kecewa juga sama hasilku. Kok nggak keterima? Ya nggak tahu. Tapi beliau lebih tabah dari bapak. Kalo bapak langsung pergi, marah-marahin Panji (sumpah ini nggak tahu kenapa), mama tetep disitu, nemenin aku sampe malem. Mama nanya-nanya hasil temen-temenku yang lain. Yaaah, di timeline twitter malem itu, rame banget. Semua pada seneng berhasil masuk, sebagian menghibur diri sendiri nggak masuk. Nasib orang, siapa sih yang tahu?

Akhirnya aku tahu delapan orang temenku lolos SNMPTN Undangan 2011 ini. Bangga banget. Akselerasi Stetsa angkatan pertama, udah bisa ngelolosin delapan orang ke Universitas, bergengsi pula. Selamat ya, Afifah di FKG UB, Sandika di STIH ITB, Koi di SBM ITB, Rizka di Metalogi ITS, Agus di Teknik Industri UB, Icak di Ahli Gizi UB, Gojal di Teknik Elektro UB, dan Wenis di PWK UB. Selamat rek! :D

Malem itu aku seneng, nggak sedih lho. Pertamanya nangis juga sih nggak bisa banggain orang tua waktu itu. Tapi, temen-temen terus nyemangatin. Mbak mas kenalan juga banyak yang nyemangatin. "Masih ada snmptn tulis dek!" Seneng lho disemangatin itu. Walau akhirnya malem itu insomnia parah sampe nggak tahu jam berapa, hahaha.

Rabu 18 Mei 2011
(masih seperti diary, sedikit penuh makna)

Bangun pagi-pagi, ke sekolah. Ada agenda cap tiga jari buku induk hari ini. Widiiih. Udah lulus rek aku udah lulus! Seneng seneng! :D

Barusan ke sekolah, udah ketemu temen-temen. Ada yang tampangnya bahagia banget (yang keterima), yang masih lemes (yang belum rela), sama yang sok tegar nih nggak keterima (tunjuk diri sendiri). Pelukan sana sini, saliman sana sini. Saling berbagi, "Selamat ya reeek!" dan "Sukses di snmptn tulis rek! Tak enteni!". Bahagia rasanya lihat temen seneng. Hehehe.

Langsung cap tiga jari di Gazeebo. Terus jalan-jalan, duduk-duduk nggak jelas sama anak-anak. Biasanya kita gini kalo lagi jam kosong. Sekarang? Mana ada jam kosong. Kangen rek.

Muter-muter juga sama anak-anak cari tempat bimbel. Telat abis mau ikut bimbel, soalnya SNMPTN tulis tinggal 12 hari lagi. Wehehehe. Ujungnya, aku mutusin enggak ikut bimbel. Entah aku yang lagi nggak pengen mikirin SNMPTN tulis atau terlalu ngentengin? Nggak lhooo, aku sama sekali nggak ngentengin SNMPTN tulis. Cuman, sayang aja uang sejuta dipake bayar bimbel, cuman sepuluh harian. Kasihan ah bapak. Mending belajar sendiri di rumah, niat, rajin, bismillah bisa! :)

Balik ke sekolah, lihat tampang sahabatku tercinta, Afifah, agak nggak tenang, kenapa ya? Mikir hmm. Mungkin ada masalah kali ya, harusnya dia kan seneng? Ini isi pikiranku peh lihat kamu murung. Harusnya kamu seneng dong diterima, jadi paling tinggi lagi grade jurusan yang nerima kamu. Senyum dong fah! Kalau ada yang iri sama kamu, biarin aja lah. Usaha dan kejujuranmu selama ini, membuahkan kado ini peh! Selamat!

Terus ketemu Rizka juga, nih anak galau mau ngambil SNMPTN undangannya apa enggak. Weeitts kemarin malem mikirin nih anak sampe ikutan galau juga. Mikirin dari mulai dia termasuk salah satu yang semangat di detik-detik UN kemarin, dia pas UN juga usaha keras, sampe kepikiran macem-macem, contohnya, betapa pelonya dia (aku juga ding), dan beberapa minggu lagi, aku udah pisah sama dia, nggak ada lagi nih yang ngajarin caranya sok tegar. Hehee, nggak ada lagi yang kalo diajak ngomong, mboh budek apa emang nggak denger, terus njawab dengan tampang polos setengah teroris. Bisa bayangin? Hehehe. Intinya, aku pengen kamu ngambil undanganmu riz!

Habis ngomong panjang lebar tinggi jadi volume, kita, yang mau daftar SNMPTN tulis, berangkat. Yuhuuu, ke Bank Mandiri bayar biayanya. Ada yang masih bingung milih IPA apa IPC. IPA dong rek, eman kalian sekolah dua tahun siksaan IPA kalian buat apa. Hehehe.

Sambil ngantri daftar, aku, Iwed, sama Lucia ngobrol-ngobrol. Banyak hal dari yang tentang nilai UN sampe masalah pekerjaan nanti kalo udah besar. Nyelimur kemana-mana. Haha. Terus bayar uang SNMPTN. Terus ngobrol sama temen-temen lain, janjian kapan daftar SNMPTN tulisnya. Yak, besok jam 10. Monggo yang mau ikut daftar? :D

Habis jalanin amanah mama buat nyetak foto, langsung pulang. Sampe rumah, langsung kasih kabar ke ortu, kalo ternyata STAN belum bisa dibayar sekarang. Kasih kabar juga tentang UNAIR yang buka PMDK tertulis. Sayang ya, PMDK AKSEL UNAIR udah nggak ada. Hmm Hmm. Akhirnya cari-cari info. Deal mau daftar itu juga, sama Annisah daftarnya. Hore ada temen, seneeeng!

Mau tidur siang, eh nggak bisa. Gaboleh ding, dimarahin bapak, gaboleh tidur, soalnya nanti malem bikin gabisa tidur. Entah, bapak jadi tambah perhatian. Wah terharu sama bapak. Akhirnya nggak jadi tidur (ini sumpah nggak penting banget).

Sorenya, ditelfon Afifah. Dia bilang kangen. Berapa jam sih fah kita terpisah? Gimana kalo kuliah nanti? Hehehe nggak nggak fah. Afifah nangis. Sahabatku ini nangisan pol, sama ding kayak aku. Dikit-dikit nangis, bedanya aku nangis gara-gara film ato baca novel ato dimarahin, oke balik lagi. Dia nelfon, cerita dikit. Wah ikut nangis deh hiks sedih. Nangis sambil ketawa ketiwi juga sih, sadar buat apa nangis, hehehe. Tapi yoini kita, DUO NANGISAN. Oke, nama itu nggak keren.

Afifah cerita tentang nggak teganya dia lihat temennya yang nggak keterima. YA ALLAH IKI LHO BARU KANCA! Terharu banget dia bisa sepeduli ini sama temen-temennya. Coba kemarin-kemarin, dia nangis semaleman apa ada yang peduli? Maaf yo peh, aku cuman bisa nyemangatin kamu kalo kamu nangis. Paling nggak akhirnya kamu senyum kan, lek taksemangatin, lek takmarahin. Hehehe.

Dia juga cerita, nggak akan ada yang NYASAR bareng dia lagi (inget hobiku sama Afifah, nyasar, oke ini juga ga keren), yang tiap jumatan BOLOS ESKUL bareng, terus ke McD hehehe, yang senasib sepercintaan, HIKS. Iyo peh ayo yo sedih. Nggak akan ada kamu lagi habis ini. Ini aku nulis ambek nangis lho peh, hehehe.

Afifah sama temen-temen lain doain aku biar lulus SNMPTN tulis 2011, doain yang lain juga sih. Kami pengen suksesnya bareng-bareng. Aku sama Afifah pengen dipanggil "MBAK DOKTER" bareng-bareng. Pengen foto-foto lagi di depan fakultas kedokteran. Pengen nyasar lagi, kalo pulang bareng. Hehehe.

Wah sumpah, hari ini aku belajar banyak. Tentang mana temenmu yang peduli kamu dan mana yang bener-bener peduli (yang takmaksud disini juga nggak cuman Afifah kok rek, kalian semua juga, ACOUSTIC juga :D). Tentang gimana kita harus bersikap jika mengalami kegagalan, tetep harus bahagia dong. Tentang gimana temen kita ikut sedih kita gagal. Tentang gimana kita ikut seneng temen kita berhasil. Tentang semangat-semangat yang temen kita kasih, agar nanti, semoga dalam waktu dekat ini, kita bisa berhasil bareng-bareng. :)

Udah deh capek (bener bener asal ngepost, biasa blogger amatiran ya gini, he he he). Seneng hari ini! :)

Tetep senyum rek yang belum berhasil, tetep berjuang! :D

...tys...

1 komentar:

  1. semangat tys :) lolos SNMPTN tulis kok pasti :) goodluck yaaaa semangaaaaaaaaaaaaaaaaaat :D

    BalasHapus