Senin, 20 Juni 2011

Hello Batu, I'm Freezing.

Hello Bloggers. Malang dingiiiiin banget! Belakangan ini entah kenapa Malang dingin banget. Sampe-sampe aku tidur pake paju panjang, jaket, kaos kaki, celana panjang, selimut. Se-overrated itu. Weh, ada apa dengan Malang? Tapi ini lebih baik daripada panas, yak lebih baik. Terkadang aku berpura-pura ada salju juga di luar rumah, kadang aku berpura-pura punya perapian di dalam rumah, imajinasi yang kuat. -__-

Nah, kemarin Minggu (Juni, 19) aku sekeluarga dan tetangga depan rumah beserta anak-anaknya menjalani rekreasi dadakan. Bener-bener males keluar rumah hari itu. Dinginnya itu loh. Tapi terpaksa ikut akhirnya. Sebenernya kita sekeluarga cuman mau nganterin Bapak ke Batu, ke hotel Selecta. Ya, hotel sebelahnya pintu masuk Selecta, taman rekreasi keluarga di Batu. Tapi akhirnya, bapak ngajak kita sekalian buat ke Selecta, akhirnya mama ngajak tetangga juga.

Oke, di mobil kita uyel-uyelan. Di perjalanan si Fais, anak TK, anaknya tetangga mabok. Dan itu membuat seisi mobil juga pengen mabok. Nyah. Ohya, lagi-lagi kita rekreasi dengan bukan bapak yang nyetir, karena yaaa tangan kiri bapak belum sembuh dari sakitnya, masih dalam masa pemulihan karena patah waktu itu. Jadi kita ke Batu disupirin sama Mas Min. Naah sepanjang perjalanan itu sempet asyik nonton Avatar Aang The Movie, sempet juga nyanyi-nyanyi gajelas. Geje kan. Yah, namanya liburan dadakan, apa yang bisa disiapin?

Akhirnya sampai di Selecta, tapi buset rameee banget. Mood untuk masuk udah ilang duluan lihat bis-bis yang ngantri masuk. Oke, rekreasi ke tempat rekreasi keluarga di awal musim libur sekolah anak adalah HAL SALAH. Jadi apa daya, kita nggak jadi kesana. Huee bagus. Lalu bapak malah nyuruh kita ke Cangar, kolam pemandian air panas di puncak Batu. Dengan suhu sedingin kutub utara ini (enggak ding), kita mau banget buat berendam disitu. Yep, kita berangkat kesana.

Disana, kesalahan itu terulang kembali. Ada premis nih. Cangar adalah tempat wisata. Semua tempat wisata, ramai di hari libur. Kesimpulannya adalaaah? Cangar ramai di hari libur. Oke, bejubel orang lagi berendam di kolam air panasnya. Air dinginnya? Siapa yang mau masuk situuu?!!

Jleb rasanya udah bawa baju ganti sampe ke dalemannya, tapi gabisa ikut nyemplung kesana. Panji sama Aris mah enak, masih kecil dan seenaknya aja masuk ndusel ke yang lain. Aku? Biar ukuran tubuh juga sama kecilnya, aku ini cewek. Dan tragisnya untuk masuk kesana, aku harus mendusel di antara mbak mas pacaran, ibu bapak mesra-mesraan, kakek nenek terapi, anak kecil yang jangan-jangan bisa pup nantinya, atau segerombolan cowok remaja yang lagi nguasain kolam pertama. Pilih mana? Nggak semua.

Akhirnya dengan masang tampang gengsi nyebur, aku malah duduk di bawah payung deket tempat naruh barang, makan Lays Pizza, di samping mama yang juga nggak mungkin nyebur. Kerjaan dua jam waktu itu cuman makan cemilan sama ngeliatin orang keluar masuk kolam. Oke, tampang gengsi waktu itu cukup bisa dibilang tampang pura-pura jadi penjaga pantai yang dengan acuhnya ngeliatin orang-orang renang gitu lah. Mau pegang hp juga nggak bisa, sinyalnya S.O.S. di sini. Tragis. Miris.

Tapi di akhir aku seneng, aku nggak kedinginan kayak Panji ato Aris. Hueeehe! Jujur ya, hari itu di Batu dingiiin banget. Aku bawa jaket dua, pake sepatu ples kaos kakinya. Beneran, kalo nggak ada orang yang ngeliatin waktu itu, aku bisa pura-pura lagi main ski di atas gunung waktu perjalanan di jalan turun dari Cangar ke parkiran. -__-

Setelah itu kita menghabiskan sisa hari dengan lebih nggak jelas lagi, ini memang bukan liburan. Makan bakso di pinggir jalan, tepatnya di jalanan pintu masuk Selecta, dengan dilihatin satpamnya mungkin. Terus main nguber layangan orang yang jatuh di sekitar situ. Terus ... terus ... yah, sisanya beneran nggak jelas banget.

Hari itu pulang maghrib, dengan sekujur tubuh kaku dan menggigil. Di jalan Aris beli kelinci dan aku, entah kerasukan apa meraung minta yogurt. Habisnya aku pernah denger ada produsen yogurt di sekitar situ. Tapi sampai alun-alun Batu pun kita nggak nemuin tempatnya. Akhirnya di alun-alun Batu kita mampir ke toko pinggir jalan yang jual yogurt. Nah ternyata tempat itu punya saudaranya mama. Oke, tinggal disitu cukup lama untuk berbincang. Hehee dan pulang membawa yogurt 8 botol di tangan. Bahagia? Iya dong!

Ini beberapa foto nggak penting yang sempet diambil pake kamera 2MP nya Minny, ngeblur abis. Oke ini sedikit kenangan dari hari nggak jelas ini! :)

JIPONG!

Cangar

Sepi ya?

Freezing


Kesan hari itu: Kalo mau liburan lagi, harus direncanain, harus jelas kemana dan harus pas nggak rame-ramenya! -___-

...tys...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar