Senin, 27 Juni 2011

Juni

Hello, post curhat. Hehe. :)

Nggak kerasa ya Juni udah mau berakhir? Tapi liburanku rasanya masih lama banget. Aku mungkin bakalan menjalani aktifitas normalku mulai Agustus, sebagai mahasiswi. Amiiin. Hmm, Juni tahun ini kulalui dengan ... hmm ... entah apa, susah menjelaskannya hehe. Aku terlalu sering ber-ehem, berpikir, dan berangan-angan tanpa menyadari Juni hampir berakhir dengan kegiatan-kegiatan konyol tak bermaknaku itu.

Banyak cerita yang nggak bisa dibilang cerita sih, mungkin lebih tepat dibilang beban pikiran. Awal Juni aja udah sedikit suram, hari-hari dihabiskan dengan belajar. Lalu tenaga dan pikiran dikuras SNMPTN. Setelah itu serasa lega, lega banget. Padahal masih harus nunggu sebulan buat ngerti hasilnya. Banyak mbak mas bilang kalo nasib kita waktu itu tuh kayak lagi "nyatain perasaan sama seseorang dan nunggu jawaban dari seseorang itu". Rasanya nggantung banget, ngerti kan nggak enaknya "digantung", apalagi sebulan penuh. Weh, gitu tuh kata mereka.

Tapi, dengan perlahan-lahan rasa digantungin itu hilang, cieeh. Dengan ngelakuin berbagai macem hal useless selama liburan ini (contoh: nonton drama sampe mewek-mewek gajelas, gambar-gambar gapenting, jalan-jalan tanpa arah tujuan dll.), aku lupa kalo lagi "digantungin". Iya, lupa kalo aku masih punya beban. Lihat temen-temen seumurku waktu liburan ini, mereka pada nggak mau liburan cepet selesai karena setelah selesai mereka akan menjalani hari-hari kelas XII mereka, aku sedikit merasa menang. Hore! Liburanku masih panjang, itu pikirku sejenak. Lalu aku sadar, ini bukan liburan, aku sedang dalam masa penantian panjang tentang masa depanku.

Hmm, tapi nggak semua hari kulalui dengan useless sih, ada beberapa hari aku seneng banget. Bisa rekreasi sama keluarga, bisa dapet pelajaran hidup berguna, bisa tiba-tiba seneng tanpa alasan setelah melakukan hal-hal useless tadi, hihiii. Sebenernya aku juga nggak pengen liburan ini cepet berakhir. Aku masih pengen leha-leha, main-main, dkk itu. Tapi aku juga harus sadar diri, kalo aku memperpanjang masa liburku, masa penantian masa depan juga diperpanjang.

Yah, curhat ini semakin mbulet dan nggak jelas hehe. Nah, di akhir Juni ini aku mendapatkan kabar yang entah menyenangkan atau mengecewakan. Tapi selama kabar itu adalah jalan yang ditentukan Allah untukku, aku harus nerima. Mama tiap hari nyemangatin aku agar bisa melihat ke depan. Karena kadang nggak semua yang bener-bener kita pengenin yang bener-bener kita perluin, yang bener-bener bisa bikin kita jadi "orang" suatu hari nanti. Yah, bakalan sulit juga kalo harus gagal lagi kali ini. Aku harap sih enggak, walaupun kesempatan lolosku cuman 0.03 atau 3% aku harus tetep optimis kan? Bismillah lolos ya Allah! :)

Aku, selama Juni ini, udah bisa lebih deket sama Allah. Aku juga udah bisa megang janjiku. Dengan membuktikan janji yang udah bisa kupegang dan akan terus kupegang itu, aku berharap sesuatu. Aku berharap bisa banggain bapak sama mama dalam waktu dekat ini, entah dalam bentuk apa itu.Ya, Juni yang kulewati dengan berat ini dari luar kelihatan jadi Juni yang menyenangkan. Hmm. Semoga di akhir Juni nanti aku bisa tersenyum lagi. :)

PS: Di Juni ini, ada beberapa kabar duka. Innalillahi. Ini pesan untuk kawan tercinta, Dewi Ratna Sari, yang beberapa saat lalu kehilangan ayahandanya.

"Wet, kita berjuang bersama ya, kepergian Beliau jangan kamu jadikan alasan untuk murung, menyerah dan patah semangat. Kamu harus tetep ceria kayak iwed yang biasanya. Kamu harus lebih kuat dan lebih berusaha keras demi masa depanmu. Kamu nggak sendiri, ada kita temen deketmu, ada kita sekelas juga acc, yang bakal nemenin kamu. Juni ini pasti berat buat kamu, semoga kamu tabah ya, jadi Dewi yang kuat! ;'D"

Sekian tentang Juni. Semoga masih bisa nulis entri di Juni tahun depan. :)

-@hellotys

1 komentar:

  1. tyashaaa dapet award 'Youre Amazing' ambil yaaah :D

    BalasHapus