Minggu, 25 Desember 2011

Another Crazy Sunday

Helloh bloggers!

Ini bisa jadi Hari Minggu terakhir dalam tahun ini, yak! Hari Minggu terakhir ini kuhabiskan bersama sahabat-sahabat "kelet"-ku, ACOUSTIC. Iya, temen-temen terdekatku semasa SMA, maklum sekelas dan 2 tahun bersama itu sesuatu yang deketin kita banget. Dan kebetulan sahabat-ku 4 tahun, Sandika, udah pulang dari Bandung. Iya, dia kuliah di ITB- SITH, hebat kan? :)

Jadi hari ini kami, sebagian dari acoustic yang lagi nganggur, ngadain ngumpul-ngumpul kecil. Pertamanya kita kumpul di Stetsa, sekolah menengah atas kita tercinta. Banyak banget perubahan di Stetsa, mulai dari bangunannya sampai wajah-wajah asing siswa siswi kelas X yang lagi keliaran di sana. Mulai masuk Stetsa aja udah beda, pangling banget lihat Stetsa sekarang. Bisa dibilang "kayak bukan Stetsa". Ini dia penampakan Stetsa sekilas waktu kita masuk pertama kali lewat gerbang depan (kayak ada gerbang lain aja *eh...)

a photo by Humairatunnisa


Terus kita masuk, keliling Stetsa yang baru, ngerasa jadi orang asing yang nggak pernah sekolah di situ. Foto-foto di sekitar tangga baru, hmmm jadi Stetsa sekarang 3 lantai? Great, makin ke atas aja.

foto di tangga baru


Nah, ada fenomena yang terjadi! *apadeh* Markas besar ACOUSTIC nggak ada! Bukan nggak ada sih, tapi kursi di markas kita, yang dulunya di depan TU, dipindah di pojokan bawah tangga baru, deket ruang guru. Sedih deh. Apasih.
Ini kita yang lagi foto-foto di markas baru ACC




Setelah merasakan kegejean yang bener-bener kerasa, ini juga apasih, kita pindah. Kita ke Matos, lagi-lagi, tepat sebelum hujan turun. Aku, Afifah, Rizka goncengan bertiga alias cenglu ke sana, gara-gara kekurangan sepeda motor. Setelah ngelewatin polisi lantas, Rizka sama Afifah terpaksa jalan waktu itu, ngebut-ngebut keburu ujan, akhirnya kita sampai juga. Kita jalan-jalan geje lagi disana. Seperti biasa. Ughhh.

Lama setelah saling mencari satu sama lain akibat terpisah waktu nyari parkir, akhirnya kita ngumpul dan mutusin buat photobox aja. Menghilangkan kegejean. Habis ngantri sama mbak-mbak galak, akhirnya kita dapet giliran masuk. Pilih paket 35rb yang 12 kali foto ples soft copy di CD. Masuk photobox pertamanya cuman berlima, gara-gara Rizka sama Dewi yang lamanya minta ditabok. Tapi akhirnya mereka datang. Suip, kita bertujuh umpel-umpelan gantian foto, bingung karepe dewe, korak, pokoknya ala acc gitu deh. Setelah 16 foto yang separuhnya asal-asalan, kita keluar. Agak nyesel soalnya kita foto itu asal-asalan, nggak fotogenik banget. Iya, acc mesti apa adanya, dalam segala hal. Apasih, ngomong apa.

Ini hasil Photobox bertujuh, yang kuupload yang bener aja, yang lumayan hilang kegejeannya. Hehehee ...
Photo's


Yap, setelah ngantri nyetak, kita akhirnya geje lagi. Lagi dan lagi. Hari ini tema jalan-jalan kita tetep Plaur bin Geje. Seperti tema jalan-jalannya acoustic, cukup tahu lah ~

Akhirnya Selvina-Shandika pulang, Rizka-Dewi-Icha jalan-jalan ke Matahari dan aku-Afifah, geje lagi. Hehee akhirnya kita berdua mutusin buat Photobox LAGI! Iya, tema hari ini berubah jadi Mari Berfoto! Tapi kita ke PhotoStudio yang di lantai 1, bukan ke Photobox yang di basement lagi, soalnya, ehem, mahal. Hehehee. Piss masnya yang jaga. Oke, jadi kita antri lagi, masuk lagi, gaya lagi, 16++ kali gaya, nunggu nyetak dan akhirnya keluar studionya. Hihiii hasil foto berdua sama Afifah bagus-bagus deh, Ini favoritku ...
me and Afifah



Yak, setelah itu kami berlima ngumpul dan cus ke Surabi Imut karena Hanna, Gojal sama Agus udah nunggu kita disana. Trio sekawan ala acoustic itu sampe sekarang tetep solid, salut. Kita di Surabi Imut sambil nunggu hujan reda, yang nyatanya kita tetep disitu walau hujan reda, bahkan sampai hujan turun lagi. Kita, seperti biasa, ngobrol tanpa alur tujuan, ngomong apa sampai nyambung kemana-mana. Ngobrol sampai ngerasani orang dengan suara yang nggak pelan. Oke, kita korak. Emang, iya, he'eh. Kita Korak.

Quote of the day: Sebenernya kita itu nggak rame rek, tempatnya aja yang sepi. *alesan banget*

Habis sadar, belum shalat Ashar, dan jam udah nunjukkin jam setengah 5 wib, aku akhirnya ngajak Afifah pulang, soalnya aku harus nganter dia dulu, belum nanti di rumahnya curcol panjang, bisa-bisa pulang malem dong. Padahal tadi ijinnya ke ortu cuman sampe sore. Hehehe, I'm so sorry Dad.

Perjalanan ke rumah Afifah kita berdua keujanan, teles bes. Sempet ngiup sambil curcol-curcol, tapi terus nerusin perjalanan, soalnya kita nyadar hujan sore itu termasuk hujan awet yang walau ditungguin 2 jam juga nggak bakal berhenti. Oke, kita nekat. Sebenernya aku bawa jas hujan, tapi jas hujan 1 orang alias jas ujan egois kalo kata temen-temen. Jadi biar fair, aku nggak jas ujanan juga, biar sama-sama basah. Ihhh sosweet to?

Setelah nekat terussss, akhirnya sampai di rumahnya Afifah, ngiup, shalat, ngupload foto-foto dari CD ke facebook, sesuai permintaan ceman-ceman aceceh tadi. Oke, terus kita curcol-curcol lagi. Ya gini aku sama Afifah, jarang ketemu, sekalinya ketemu langsung segala hal dicurcolin. Dari yang penting dunia akhirat sampe nggak penting tingkat rektorat.

Setelah sadar udah malem, aku pulang. Dibawain kerupuk buanyak sama ibunya Afifah, makasih tanteee! :D

Hari ini singkat banget kalo menurutku, ketemu sama Shandika-Selvina yang udah setengah tahunan nggak aku temuin, foto-foto sampe ngabisin uang banyak, jajan bareng acoustic, nggosip ngorak bareng acoustic, sampe curcol bareng sohibku Ipeh. Seneng banget. :D

I'm glad today was Sunday. The last Sunday of this year, must be something GREAT. I've had it, with beloved ACOUSTIC STETSA. *kecup satu-satu*

...tys...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar