Senin, 05 Desember 2011

Dua Minggu

Helloh bloggers!

Masih di cerita awal Desember. Kemaren, 4 Desember 2011 menyenangkan! Tepat 2 minggu sama sumpil jelek, hehehee. Dari pagi sampe malem keliling ga jelas sama sumpil. Seru sih tapi. Makasih ya, SAA. :)

Cerita yaaa, kemarennya, Sabtu malem smsan sama Sumpil, bahas ke Pasar Minggu terus besoknya dijemput pagi-pagi buat berangkat ke PM. Sampe di PM agak gerimis, pertamanya ga enak ya jalan-jalan sambil gerimis. Hmm, tapi kita tetep jalan-jalan.
pasar minggu


Lihat ini itu ga jelas, akhirnya mutusin nyari sarapan aja. Jalan terus lihat kanan kiri, pengen makan apa hmmm akhirnya berhenti di lapak somay. Sarapan somay pagi-pagi emang kurang pas sih, tapi lumayan enak itu somaynya. Jadi kangen Bandung kan ya.

Oke terus kita jalan-jalan lagi, menuju pintu keluar, eh engga ding, kita aja masuknya dari pintu keluar (arah PU) hahahaa. Eh si Olif sms nitip nasi jagung, akhirnya lumayan jelas jalan-jalan selanjutnya itu, yaitu nyari nasi jagung buat Olif. Yeah. Udah ketemu eh malah bingung milih lauk, si Olif sih ga suka pedes dan notabene makanan di lapak itu warnanya merah dan menampakkan cabe di atas lauknya. Hssss.

Habis beliin nasi jagung baru nyadar, gimana ngasihnya ke Olif? Terpaksa deh ngirim ke kostnya dia, berasa tukang delivery makanan. Akhirnya sama Sumpil berangkat ke kost Olif. Hih ngerepotin banget aku hari ini, eh engga ding kal yang ini sih si Olif yang ngerepotin. Hehehee, damai Lif.

Sampe kost si Olif, ngasihin makanan terus bingung kan ya mau ngapain lagi. Pulang males, mau keliling gatau kemana. Aku bercanda bilang, "balik yuk ke pasar minggu", eh sama Sumpil beneran dibalikin kesana. Bener-bener ga penuh ini orang yaa, bikin gemes. Ngerasa ga jelas, aku ngusulin ke alun-alun Malang, hmm iya ini juga sebenernya ga jelas, mau ngapain coba?

Alih-alih ke alun-alun, si Sumpil malah teruuusss sampe sukun, entah ngapain, takbiarin aja lah suka-suka dia, dia yang nyetir juga. Ternyata dia juga ga ngerti mau kemana, dan parahnya ga ngerti lurus belok kemana. Akhirnya kita, ehem, nyasar.

penampakan dari balik Sumpil, pas nyasar


Takut makin nyasar, Sumpil balik lagi ke jalan besar, jalan seterusnya Pasar Sukun, ga tau nih bener-bener ga jelas arah dan tujuan hidup kita, halah. Muter-muter nyari jalan akhirnya bablas di Mergan, awesome awesome! Entah mau kemana orang gak bek ini membawaku. Muter ke Dieng, Istana Dieng, balik Galunggung, Dinoyo... Kayaknya ini orang juga ga punya tujuan mau kemana, hahahaa.

Biar ga rancu serba ga jelas gini, aku ngusulin lagi, "kamu mau yang jauh? ke Batu aja sekalian", dan eh beneran dibawa ke Batu. Tolooong! Hahahaa. Kita yang tadinya bilang ke Olif mau pulang, malah ke Batu. Berasa dua-duanya gak bek, bukan cuma dia tapi aku juga.

Perjalanan panjaaang banget, ini sih namanya ngabisin bensin aja ya daritadi pagi, hmm jadi ga enak juga sama Sumpil. Tapi dianya sendiri ga mau berhenti hayooo. Nah! Sampailah kita di alun-alun Batu. Hal pertama yang kulihat itu Bianglalanya. Aku selalu suka naik itu kalo kesini. Tapi yahhh Sumpil takut. Hahahaaa.

Ferris Wheel


Setelah kupaksa, kuseret, akhirnya dia naik juga hihiii. Ini foto waktu di atas yeaaah ...
Batu dari balik Bianglala

Shofa

akuuu


Pemandangannya belum seberapa bagus sih, maklum aja kita ke situ jam 10 pagi. Eng ing eng.

Habis naik Bianglala, kita keliling alun-alun, muter-muter, berdua, lihat macem-macem. Ketidak jelasan ini berlanjut, tapi ketidak jelasan ini ilang ditutupi guyonanna Sumpil. Ihhhh *gemes lagi*

Habis capek keliling ga jelas, tebak apa yang kita lakukan? Balik ke Malang, balik ke UB, ke widlok lebih tepatnya. Soalnya mau ngerjain makalah Fisika. Hehehee hari Minggu suram dihantui makalah fisika. Perjalanan balik ke Malang bikin capek, pegel, panas, semuanya wes. Tapi enak, soalnya bareng Sumpil. *tsaaah*

Oke sampe widlok, niatnya ngerjain makalah, eh malah ngobrol ini itu sampe hampir jam 2-an. Si Pungky mendadak ngajak maen sore ini. Pengen sih, tapi lumayan capek hari itu, hmm dilema ikut apa enggak. Si Pungky ngajakin maen ke BNS sih, wisata malam di Batu yang pasti bakalan lama di situnya. Oke, tapi hasrat pengen maen lebih besar daripada hasrat pengen pulang.

Habis dianterin pulang jam 2-nya sama Sumpil, mandi, makan, dijemput lagi jam 4an sama Sumpil juga, aduh berasa ga enak banget udah ngerepotin bolak balik hari ini, kita berdua bali lagi ke Griya UB buat ngumpul sama temen-temen yang juga pada ikut ke BNS. Setelah saling menunggu untuk jangka waktu yang ga bisa dibilang singkat, akhirnya kita berangkat. Lagi-lagi sama Sumpil. Asik asik.

Oh ya, baru sadar, waktu itu aku make celana coklat sama dress coklat, terus Sumpil make jaket coklat, ihhh sosweet. Oke balik, lalu kami mulai berangkat satu persatu, dan naasnya di jalan kami terpisah. Ada yang bilang daerah dinoyo bakalan macet total, akhirnya aku sama Sumpil lewar ITN belakang UIN. Nasib memang membawa kita ketidak jelasan yang pasti, ternyata aku sama Sumpil sama-sama ga ngerti jalan. Bodoh. Gak bek semua!

Dengan feeling dan firasat macem-macem, kita milih lurus terusss, sampai akhirnya nemu jalan besar, hiks ini sih bisa diitung nyasar untuk kedua kalinya ya. Astaga. Tapi untungnya kita udah nemu jalan lagi. Hmm, sore itu Batu lebih dingin dari tadi pagi, ya iya sih ya emang. Untung bawa dua jaket, soalnya yang waktu itu takpake cuman cardigan item yang tipis. Tapi di jalan anget juga sih, masukin tangan ke saku jaketnya Sumpil. Heheheee.

Sampe di BNS setelah ngebut dan semakin kedinginan, celingak celinguk yang lain pada belum dateng. Hmm akhirnya ketemu Vya sama Surya, makan jagung di pinggir jalan. Habis ngumpul semua, kita beli tiket dan masuk ke BNS. Pertama aku sama anak-anak nungguin yang pada sholat, sambil foto-foto kayak biasanya, biasa lah, cewek gitu.
BNS, komedi putar

sama Sumpil lagi


Oke, wahana pertama yang kita coba adalah kursi terbang. Jeng jeng! Si Sumpil takut banget mau naik gituan aja, cemen hahaha! Akhirnya kita semua naik kecuali Tata. Teriak-teriak waktu kursi udah diterbanging. Rasanya bebas banget, aku teriak-teriak "NYOOOP! NYOOOP!" dengan gejenya, ya padahal dia juga di belakangku sih, hahaa. Si Sumpil meso-meso, sangking takutnya. Pas turun kasihan juga lihat dia pusing, kayak orang kebingungan gitu. Maaf yaaa, cuman bisa megangin. Hmm.

Selanjutnya kita ngantri sepeda udara, lumayan sih antriannya. Hmm dan waktu itu udah jam 7 malem. Waktunya aku pulang. Tapi baru bentar banget di BNS-nya, masih pengen lamaan dikit. Akhirnya si Sumpil nelpon mama, buat nginjinin pulang agak maleman, ihhh sosweet ya, iya kan iya kan? Heheee, udah berapa kali ya hari ini dibikin terharu sama dia. Sumpil, the best lah pokoknyaaa!

Oh ya, Sumpil itu paling anti difoto, dia mendingan yang moto, gitu si katanya. Hehee, iya juga se namanya cowok ya, aneh juga kalo hobi foto. Tapi, maksa dia buat foto bareng anak-anak yang lainnya itu susah banget. Kalo ga digeret ga bakal mau. Yah, tapi ujungnya mau juga sih habis digeret paksa. Hehee, maaf lagi ya empiiil!

Beberapa kenangan waktu itu ...

pungkey, aku, sumpil, icha, antri sepeda udara


Habis dari sepeda udara, kita cuman duduk-duduk diem di depan rumah lampion. Ngelihatin Olif-Dea, Satria-Sita, sama yang paling sosweet nih Gisti-Ryan, naik sepeda udara. Ecieee, entah kenapa gitu ya naiknya bercouple-couple ria? Sosweet deh malem ini. Minggu malem yang asik.

Ini oleh-oleh malem ini ...

tiket-tiket wahana BNS-ku sama Sumpil


Nah setelah nungguin Sumpil naik gokart, foto-foto di arena gokart, kita cabut pulang. Perjalanan pulang dingin bangettttt pake t dobel dobel. Lumayan enak nyenden di punggungnya Sumpil pas perjalanan pulang. Ngantuk campur dingin, kompleks yaaa. Ada satu lagi yang bikin seneng malem itu, Sumpil itu perhatian banget.

"Kademen ta?"
"Iyolah uadem nemeeen."
"Iki lho gaween jaketku."
"Ha? Gausah aku wes nggawe jaket kandel kok."
"Lho gapopo cek tambah anget."
"Ojo, engkok kamu sing kademen, engkok sakit lho."
"Gapopo lek aku, kamu sing ojo sakit."

"Ga mampir maem bareng arek-arek tah kamu pil?"
"Sakarep, kamu yo maem yo?"
"Lho, emoh aku ga nafsu maem ii lho."
"Ogak, pokoke lek aku maem kamu yo kudu maem, lek ga gelem yo engkok ae aku gampang takgolek, saiki balik sek ae, aku ga enak ambek mamamu."

Ecieee, Sumpil yah, sukses bikin orang terharu. Kata-katanya biasa, tapi perhatiannya itu loh yang ga biasa. Hmmm, baru nyadar juga yah ini hari Minggu, dua minggu pas sama Sumpil. Hehee, makin sukak deh. :))

Akhirnya dianterin pulang Sumpil sampe rumah, psssst sebenernya ga rela juga udah pulang, masih pengen lamaan sama Sumpilku yang paling gak bek iniii. Ah tapi masih ada hari lain, kan sama Sumpil juga masih lama, iya kan ya? *amiiinnn*

Oke, intinya makasih banget hari ini Sumpilkuuu, makasih udah diajak keliling ga jelas seharian, makasih udah dijemput dianter, makasih udah ditawarin ini itu, makasih punggungnya buat nyenden pas pulang pas udah ngantuk, makasih udah mau foto bareng tadi, makasih udah bikin senyum, ketawa terus hari ini, makasih perhatiannya, makasih guyonanmu, makasih nyebelinmu, makasih semuanya, makasih makasih makasih ... yang terakhir, makasih udah sayang sama aku. :))


-SAATWV-

...tys...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar