Sabtu, 31 Desember 2011

Kaleidoskop 2011-ku

Helloh bloggers!

Hari ini adalah hari terakhir di tahun 2011. Iya, tahun 2011 hampir berlalu. Kurang beberapa jam nih menuju penutupan tahun ini. Dan post kali ini akan merangkum semua hal yang terjadi di tahun 2011, tentang aku. Iya, aku. Iya, karena ini blogku. Sebut saja judul post ini Kaleidoskop 2011-ku. Kita mulai saja post berisi flash-back ini. Yeah ... 2011.

Januari

Awal tahun dengan sejuta harapan baru, berharap tahun ini keseluruhan menyenangkan. Awal tahun masih bersama ACOUSTIC-ku tercinta. Tahun baruan bersama di rumahnya Selvi di Batu. Dua hari full bareng ACC, menyenangkan. Tahun baru yang dibuka juga dengan acara tahunan Stetsa, FTMS. Acara senang-senang resmi dari sekolah, yang terakhir kalinya untuk ACC. Acara dimana aku dan teman-teman berjuang habis-habisan, nggak kenal malu dan kawan-kawannya untuk akhirnya mendapatkan keceriaan. Bulan ini kegalauan-ku masih pada dia, RAR. Bulan ini ditutup oleh kabar gembira tetang snmptn undangan yang mendeklarasikan kelas akselerasi 100% bisa ikut dan ya, aku senang karena semua temanku bisa ikut program yang awalnya kukira mempermudah siswa masuk ke PTN favoritnya.

Februari

Bulan dimana ujian udah marak-maraknya dilaksanakan. Kelas sudah kacau balau persiapan UAN. Dari yang awalnya banyak banget tugas, sekarang jadi banyak banget ulangan. Guru-guru terlalu berharap banyak dari aku dan teman-teman, membuat beban kita semakin besar. Bulan ini adalah bulan dimana aku galau-galaunya milih mau kuliah dimana. Semua pilihan terasa ambigu bulan ini. Kehidupan pribadiku pun kacau balau. Entah dia sadar atau nggak, aku masih nunggu dia. Sampai akhirnya aku sama dia balikan.

Maret

Awal bulan aku daftar snmptn undangan dengan pilihan seenak jidat dan terlalu muluk. Aku tahu aku akan gagal, tapi ke-optimisan-ku saat itu melebihi segalanya. Kata bapak ibu guru, kita harus yakin. Bulan ini aku bener-bener bego, dan aku baru menyadari hal itu beberapa bulan setelah bulan ini, kalo pilihanku itu ... kebalik. Ujian Sekolah dimulai dan aku masih kalang-kabut. Pikiranku masih di kelas XI dan aku harus menjalani kehidupan siswi kelas XII dengan pikiran-hati-perilaku yang masih labil banget. Hubunganku sama seseorang juga udah melebihi batas jenuh, alias terkesan dipaksakan.

April

Gaada kenangan bulan ini, kecuali UAN dan embel-embelnya. Bulan ini udah ditenangin sama sekolah, nggak dipress kayak biasanya, udah disiapin mentalnya buat UAN. Dan waktu UAN tiba, dengan pikiranku yang selalu blank waktu ngerjain, keyakinan yang dipaksakan habis ngerjain dan perasaan iri sama temen-temen yang dapet jawaban UAN semudah membalikkan telapak tangan. Tapi bulan ini aku bangga sama diriku sendiri. Apapun hasilnya nanti aku terima, insya Allah. Jujur itu awal keberhasilan bukan? Akhir bulan ini tragis, ditutup sama kecelakaan bapak yang bener-bener berpengaruh untuk beberapa bulan ke depan nanti.

Mei

Bulan yang harusnya jadi bulan-ku, bulan paling menyenangkan dari sepanjang tahun dan bulan dimana aku bisa tersenyum puas, ternyata nggak sebahagia yang aku bayangkan. Pertama, akhirnya aku memutuskan untuk menghentikan hubunganku dengan seseorang, dengan alasan yang paling tidak masuk akal mungkin. Tapi aku yakin, ini pilihan terbaik, hubunganku sama dia udah masuk area "harus diakhiri". Kedua, 17 tahun-ku terasa biasa saja, dibawah biasa malah. tapi karena ada mereka, temen-temen deketku yang bener-bener ngehibur aku waktu itu, aku seneng banget. Bisa senyu dikitan. Ketiga, pengumuman NUN hasil UAN, sama sekali nggak bikin orang tuaku senyum, ini paling ngenes kalo kataku. Kali ini aku gagal bikin mereka seneng, padahal selama SMA ini, setiap rapotan mereka selalu tersenyum bangga lihat hasil raporku dengan tulisan "DUA" di kotak rangkingnya. Tapi kali ini aku gagal, iya bener-bener gagal. Dengan nilaiku yang anjlok seanjlok-anjloknya itu, gimana mereka bisa senyum? Keempat, hasil snmptn undangan keluar dan aku nggak lolos. Ini sebenernya biasa aja, yang ngenes itu gara-gara lihat temen-temen deketku semuanya LOLOS. Ini jleb banget. Dan lagi-lagi aku mengecewakan orang tua-ku. Maaf banget.

Juni

Awal bulan dibuka dengan snmptn tulis. Kali ini aku bener-bener serius dan niat gara-gara ngerasa bersalah banget sama orang tua karena selama ujian-ujian sebelumnya aku nggak niat. Sebulan penuh was-was sama hasilnya. Sebulan penuh nganggur, main-main dan sama sekali udah nggak mikir tentang kuliah. Pasrah cuman bisa doa doa dan doa. Bulan ini juga jadi bulan paling mellow di tahun ini. Galau perpisahan sama ACOUSTIC tercinta-ku. Belum rela ngelepas temen-temen yang selama 2 tahun ini selalu ada buat aku. Belu rela banget. Akhir bulan ini ditutup dengan kekecewaan lain dari orang tua. Iya, aku lolos snmptn tulis, tapi bukan di pilihan mereka, tapi pilihan kedua yang kutentukan seenak jidat asal ngeklik. Maaf ya pak, ma, lagi-lagi. Udah kebanyakan nangis gara-gara ngecewain orang tua sama gara-gara bingung mau-ku itu apa. Akhirnya janji sama diri sendiri, bakalan ngejalanin bulan-bulan berikutnya sebagai mahasiswi dengan serius.

Juli

Resmi pisah sama ACOUSTIC. Jarang banget ngumpul lengkap. Jarang juga curcol bareng, ngerasa omongan kita udah nggak nyambung satu sama lain. Udah jarang main-main lagi, walau liburan masih panjang. Mau main sama siapa, temen-temen udah pada sibuk hiks. Mulai mandiri dan serius ngejalanin hidup *ini apa ya?*

Agustus

Mulai kenal temen-temen baru di TIUB'11, lewat persiapan Ospek PK2 sama temen-temen. Mudik lagi, puasa lagi, lebaran lagi. Bulan ini sungguh biasa, namun tetap bermakna.

September

Bulan awal kuliah, emang sih ini telat banget. Mulai kenal sama temen-temen baru di kelas B. Sampai akhirnya ngerasa cocok banget sama mereka. Mulai di kehidupan baru sebagai MABA dengan segala macem kegiatan ospek ala TEKNIK. Masih santai-santai kalo masalah perkuliahan.

Oktober

Bulan ini udah mulai ngerasa akrab banget sama temen-temen baru di TIUB. Saling butuh bikin kita makin akrab. Bulan ini aku ngerasa deket sama seseorang dalam konteks lebih dari teman tapi bukan teman dekat. Hehehee. Bulan ini semakin sempurna dengan segala macem kegiatan anak-anak TIUB yang akhirnya bisa ngehiburku dan ngeyakinin kalo masuk TIUB itu menyenangkan.

November

Bulan ini menurutku awal kedeketanku sama SHOFA AULIA ALDHAMA, udah mulai frontal orang ini nunjukin kalo suka aku. Hihiii *ketawa sendiri*. Kehidupan perkuliahan juga mulai menyebalkan. Tugas banyak dan pendampingan ke senior, yang merupakan bagian dari ospek semakin merajalela waktu santaiku. Apalagi ditambahi Krida tiap Sabtu yang bikin weekend nggak kerasa weekend. Akhir bulan diwarnai sama SUMPIL yang akhirnya berstatus jadi pacarku. Mulai ngeyakinin diri sendiri kalo dia adalah pilihan yang tepat sekaligus orang yang bantu aku buat move on dari "dia" yang sebelumnya. Mulai ngerasa sayang sama dia, banget bangetan.

Desember

Akhir tahun yang menurutku menyenangkan banget! Aku sama Shofa makin deket, ngerasa udah pas banget gitu sama dia. Aku sama temen-temen kelas juga makin akrab. Aku sama temen-temen ACOUSTIC akhirnya bisa kumpul lagi. Liburan bakal datang dalam hitungan hari setelah UAS di Januari nanti. Entah kenapa tiap hari di Desember ini aku ngerasa wajib senyum. Menyenangkan banget. Mulai merancang harapan-harapan untuk tahun depan. Mulai merencakan resolusi kecil untuk setahun ke depan.

Itu bloggers, tadi kaleidoskop-ku slama 2011 ini. Itu tadi sekilas flashback hidupku selama 2011 ini. Kebanyakan emang nyinggung masalah sekolah-ku, karena ya kalian tahu tahun ini tahun dimana aku dipaksa makan soal-soal dan dipaksa merubah mindset dari siswa menjadi mahasiswa. Kebanyakan juga nyinggung masalah hubungan-ku sama orang lain. Heheee, jadi semacam curhat ya?

2011 menurut kalian gimana? Kalo menurutku 2011 itu ...

tough
full of struggle
meaningful
full of lesson
awesome
delighting


Nah bloggers, seperti itulah gambaran 2011-ku, gimana gambaran kalian? Sudah siap kah menyambut 2012 kalian? :)

Now, 11:11 am, let's make a wish!

...tys...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar