Minggu, 18 Desember 2011

Status Relationship

Helloh Bloggers!


"You have a request from Shofa Aulia Aldhama (Indonesia) to add a complicated relationship with him. Would you like to confirm your relationship with Shofa?

Konfirm nggak ya? Eh itu request sebenernya udah lama keprintscreen dan kesimpen di folder rahasia di suatu tempat di laptop putihku ini. *halah* Tapi baru sekarang lagi kepikiran ide iseng buat ngepost. Oke, topik kali ini juga nggak jelas-jelas amat sih *emang pernah jelas gitu?* *errr, engga..* Sekian.

Menurut kalian apa itu status hubungan? Gausah rumit-rumit deh, apa itu pacaran? Kalo menurutku pacaran itu dua orang yang deket dalam konteks yang lebih dari temen. Bedanya sama temen deket? Bedanya itu di rasa yang muncul antara kedua orang itu. Kalo temenan deket itu ada rasa saling butuh dan saling nyaman ngelakuin hal-hal bareng, kalo pacaran itu selain ada dua rasa di atas, ada juga rasa saling suka, rasa nggak nyaman kalo salah satu nggak ada, dan rasa saling pengen ngelindungin satu sama lain.

Ehem, kalo menurutku pacaran itu ya cuman jadi "status" aja, toh banyak juga orang-orang yang bisa deket, saling memiliki, tanpa harus ada status "punya pacar". Tapi jujur aja, kalian juga pasti "sedikit wah" kalo udah nyandang status "pacaran". Padahal toh survey juga udah buktiin, orang pacaran itu banyak ga enaknya. Apa? 1. Orang pacaran itu lebih gampang galau ketimbang yang enggak, apa lagi kalo dicuekin atau ditinggal. 2. Orang pacaran itu terkadang ngerasa nggak bebas alias kehilangan ke-borderless-an mereka. 3. Orang pacaran itu rentan sakit, iya sakit hati. 4. Orang pacaran itu pasti pengen banget ngemilikin pasangan mereka dalam konteks fisik dan perasaannya, jadi kebanyakan sih ngatur-ngatur harus gini gitu. Nah!

Tiap ada nggak enak pasti ada enaknya dong, iya kan? Kalo enaknya apa? 1. Orang pacaran itu udah punya satu orang pasti yang bisa dicurhatin, disharingin tentang masalah-masalah dari yang penting sampe yang paling nggak penting tingkat notok jedok. 2. Orang pacaran itu kemana-mana ada yang nemenin, ada yang bakalan dicariin, ada yang dikangenin. 3. Orang pacaran itu ada yang, ehem, merhatiin.

Terus menurut kalian perlu nggak sih status pacaran itu? Walau cuman status, jujur nih menurutku perlu, walau ya nggak ngebet banget sih. Jaman sekarang, siapa yang mau dikira jomblo ngenes tujuh turunan? Nggak ada. Sekalinya mereka bilang kalo mereka jomblo bahagia, toh frekuensi galau mereka bisa jadi bukti deh. Munafik banget bilang "cinta nggak harus memiliki", iya munafik. Balik deh. Oh ya, penting nggak sih ngeshare-ngeshare status hubungan itu? Hmm lumayan penting sih, tapi plis ya jujur kalo ngeshare. Masaya ada yang ngeshare "married with blablabla", padahal masih smp sma kuliah, itu kan nggak jujur banget. Apalagi yang kalo lagi berantem masangnya "divorced', yakali lu dikira janda beneran. *koyok kon gatau ae tys* *eh sepurane, wis gak yo*

Nah, lihat gambar di atas, itu si Sumpil jelek ngajakin ngeshare status hubungan, tapi iya, aku mintanya complicated aja. Rumit. Kenapa rumit? Iya aku kan orangnya rumit, dia juga. Kita berdua rumit. Sering engkel-engkelannya daripada mesranya. Jadi status hubungannya rumit aja. *Oke, ini suatu kronologi yang entah ada hubungannya atau tidak. Sekian.*

Inti dari post ini apa sih tys, kok geje? Iya post ini geje, cuman nanya-nanyain pertanyaan yang sebenernya bisa kejawab sendiri. Intinya, ini request dikonfirm nggak ya? *padahal udah dikonfirm* Iyadeh, demi kamuuu, S. Dan sejak request itu dikonfirm, kita makin blak-blakan ya. Apa ini efek ngeshare status hubungan? Jadi lebih terbuka gitu apa gimana? Hmm, maaf juga ya ke orang-orang yang mungkin nggak suka lihat status hubungan itu dipasang. Tapi plis, relain ya. Sekali ini aja aku pengen status hubungan itu tetep disitu. Kalo bisa sih selamanya, sampe fb ditutup-tutup sendiri sama yang punya. Biar deh tetep complicated, aku senengnya malah gitu, daripada hubungan adem ayem mlempen, aku lebih milih tiap hari harus geger sama kamu, iya asalkan itu tetep sama kamu. Apasih.

Oh ya, ini pesen buat kamu yang mungkin baca post ini: gausah ngguya ngguyu baca post ini, gausah geer yo, biasa ae wek! Waktu aku ngeklik konfirm di request itu, tahu nggak aku mikir apa? Aku mikir semoga itu nggak cuman status hubungan yang dishare biar kita dikira saling "punya", aku pengennya kamu ngirim request itu tulus dari hati terdalam, oposeh. Buktiin itu nggak cuman status hubungan yang nampang di profil facebook kita. Buktiin walaupun status hubungan itu nggak ada, perasaan di antara kita tetep utuh, tetep ada, makin besar malah. Halah kata-kataku wes persis sinetron pol. Intinya tetep, makasih yaaa. :))

Ini post makin ngelantur kesana kemari, maaf ya yang kesinggung atau gimana, ehehehehek... *ngguyu inosen sak inosen-inosene wong*

...tys...

1 komentar:

  1. "buktiin itu nggak cuman status hub. yg nampang d profil facebook ki."buktiin kalo status hub. itu nggak ada,perasaan di antara kita tetep utuh , tetep ada, makin besar malah." ___________ penting untuk dgaris bawahi. iyaaa sama2 tetotku. :)

    BalasHapus