Kamis, 16 Februari 2012

Welcome 2nd Term!

Hell-oh bloggers!

Oke, ini aku ngeblog dengan perasaan campur aduk, antara legaaa banget sama geregeten. Dan post ini bakalan jadi cerita perjuanganku menuju semester 2. Jadi gini ceritanya, di akhir Januari, saat temen-temen udah pada pulkam, tiba-tiba ada berita kalo daftar ulang mahasiswa FT angkatan 2011 itu ditetapkan tanggal 30-31 Januari. Miris banget, mendadak seperti biasa, padahal jadwal aslinya itu 30 Jan- 10 Feb. Kan kasihan temen-temen yang di luar kota.

Jadi temen-temen dengan berat hati itu balik ke Malang cuman buat DU (Daftar ulang). Nah, tanggal 30 tepat itu aku daftar ulang cuman bareng beberapa orang, Shofa, Muti, Gisti, Dani dan sekian. Kita ke gedung pwk untuk minta cap DU di KTM kita. Pertama-tamanya, waktu aku sejenak berpikir lugu, itu cap panas DU di KTM kukira bener-bener dari emas, dan sejenak juga aku sadar, nggak mungkin.


Lalu setelah antri DU, kita ke recording di GBTI, nyerahin amplop buat KHS yang mau dikirim ke rumah orang tua mahasiswa. Sialnya, gaboleh nyerahin amplop sebelum kita beli perangko. Jadi, nungguin beli perangko dulu sambil duduk ngaplo di depan recording. Setelah dapet perangkonya dan mau nyerahin amplop sama perangko ke recording eh mas-mas recordingnya galak amat nyuruh sejam lagi, gara-gara waktu istirahat katanya. Yailah masss.

Jadi ceritanya kita nungguin sejam. Oke sejam lalu kita kasihin ke recording. Sebenernya gara-gara rumahku di Malang, nggak perlu lah ngirim pake pos. Aku rela jadi pak posnya. Tapi, kalo nggak ngasihin ini itu ke recording, aku nggak bakalan dapet form KRS manual Semester 2-ku.

Setelah DU, kita mahasiswa, masih harus ngurusin KRS dan harus konsultasi ke dosen PA (Pembimbing Akademik) masing-masing. Dan, bagian tersulit dari langkah ini adalah nemuin pak dosen. Apalagi Bapak M. Choiri tercinta, sulit banget dihubungin dan sulit banget dimintai waktu, berkaca sama tugas besar gamtekku waktu itu. Jadi, aku sedikit depresi.

Setelah membuat janji dengan beliau, kita nunggu. Sambil keliaran di GBTI, beralmamater lengkap, berasa lagi kuliah, padahal nganggur, kita nungguin pak dosen. Kita disini itu aku sama beberapa temen kelas B yang dosen PA-nya sama. Awalnya kita bikin janji jam 9, mundur jadi jam 12, mundur lagi jadi jam 1. Dan setelah jam 1, setelah bapaknya dateng, miris banget nasib kita, bapak dosen malah ada rapat. Tchhh. Jadi nunggu lagi sampe sore dan berujung di kalimat, "Maaf, saya sibuk. Bagaimana kalau besok jam 1?" JREEENG!

Besoknya, iya, jam 1 kita dateng lagi ke bapaknya. Ternyata bapak dosen tercinta masih nguji skripsi dan alhasil bikin kita nongkrong berjam-jam di gazeebo FEB. Kenapa disana? Habis ada acara himpunan depan pintu masuk ruangan dosen, dan seabrek senior dan panitia lagi ngumpul disitu. Bayangkan pemirsa!

Setelah nganggur, cerita-cerita tentang KKM sampe jelek sama temen-temen, sempet ngantin dan duduk lagi di gazeebo, akhirnya bapak dosen bisa. Buru-buru sambil rebutan ke ruang dosen minta tanda-tangan di KRS manual kita. Dan proses tanda-tangan itu nggak sampe semenit. Iya, nggak sebanding sama nunggunya yang sampe dua hari itu. Grrrrr. Dan hari itu berlanjut di perjuangan hujan-hujanan bolak balik fotokopi sampe nodong mas-mas recording biar nggak cepet-cepet nutup recording, biar kita bisa ngumpulin fotokopian resmi KRS manual. Yak.

Langkah selanjutnya periwetan masuk semester dua adalah KRS online. Dan waktu aku sama temen-temen lagi giat-giatnya ngurusin barang bawaan KKM, ternyata terpampang pengumuman kalo KRS online jurusanku akan dilakukan tanggal 14-16 Februari. Gila. Ini gimana ceritanya, antara kakaem dan kaeres.

Seperti yang bisa kau tebak, aku memilih kaeres, dan karena desakan orang tua yang nggak ngebolehin ikut kemah-kemahan juga. Akhirnya aku milih menggalaukan diri di rumah nungguin bisa KRS-an online. Sebenernya pengen banget ikut pengmas, tapi mau gimana lagi, ijin aja nggak dapet. :(

Jadi, aku tetep bantu-bantu kelompokku cari ini itu sembari nyiapin buat krs-an. Dan pada hari H dimana harusnya aku bisa login di SIAM, ternyata malah error dan hak aksesku diblokir. Nyesel sih dikit ada ya, udah ngorbanin nggak ikut malah jadi gini. Tapi, apapun prioritas hidup kita kan harus dijalani yes? Jadi aku dengan sabar bercampur gemes, nungguin SIAM ngembaliin hak aksesku.

Mirisnya, SIAM baru bisa dibuka di hari terakhir temen-temen pengmas, nggak mau suudzon juga sih, tapi ada yang bilang emang dari awal direncanain gitu sama beberapa pihak. Tapi, yah nasi udah jadi bubur, dan kebetulan aku suka bubur, jalanin aja.

Sore-sore menjelang maghrib, aku sama beberapa temen KRS-an bareng-bareng. Heboh. Seru. Menjengkelkan. Campurrr jadi satu. Yang tiba-tiba mozilla-nya not responding lah, yang tiba-tiba conference sama anak-anak disconnect lah, yang mata kuliah prasyarat nggak bisa diklik lah. Macem-maceeem. Pikiran kacau waktu KRS-an, alih-alih buka puasa maghrib itu, aku terusss benerin KRS-ku.

Dan alhamdulillah akhirnya KRS semester dua-ku selesai, di H-4 perkuliahan semester 2 ini. Hiksssss terharu, baru pertama kali ngerasain kayak gini, kalo SMA dulu cuman tinggal naik kelas, matuhin jadwal pelajaran, dll, sekarang harus ngurus ini itu sendiri, milih jadwal sendiri, rebutan kelas, kalo nggak dapet kelas resiko ditanggung sendiri. Hiksss pengalaman nih. Alhamdulillah aja deh, walau jadwal yang kupilih random abis dan lompat-lompat jamnya dan nggak ada hari kosong dimana aku bisa leha-leha dengan beban 24 SKS ini. Bismillah aja deh.

Oke, I'm ready for the next term! :D


...tys...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar