Sabtu, 24 Maret 2012

Efek LDR 2 Hari

He, kamu ...
aku nganggur loh kamu tinggal pulang kampung *oke ini lebay bettt*

He, kamu ...
pasti balik ke sini lagi kan? aku takut suatu saat nanti kamu nggak balik, ke sini, ke tempat kita biasa berdua.

He, kamu ...
kamu kok nyebelin sih, kemarin sebelum pulang udah bikin aku nangis, habis gitu malah diketawain. Tapi habis itu kamu dateng ke rumahku ngasih kejutan. Bikin aku mikir itu sejenak bukan kamu.

He, kamu ...
aku habis diceritain dari sana sini tentang sesuatu loh. Bingung mau percaya yang mana. Semua bilang intinya, kamu *errr* galau. Nggak pengen pisah sama aku, nggak tahu nantinya gimana kalo bakalan pisah.

He, kamu ...
ngerti ta? aku juga sering mikir gitu. Dan sangking takutnya kadang-kadang sampe nangis kalo mikirin kayak gitu.

He, kamu ...
kalo ada unek-unek itu bilang ke aku kenapa. Katanya aku pacarmu, bener kan? Cerita sama aku. Jadi kan aku nggak harus denger dari orang lain yang bakalan ngelebih-lebihin atau ngurangin cerita kamu.

He, kamu ...
kalo nantinya kita harus pisah, dalam hal ini pisah gara-gara yang kamu galauin ini, bukan pisah gara-gara hal lain, aku yakin kok kita bisa. Kita juga pasti bakalan sering ketemu. Walau jujur, aku berharap kita nggak pisah dan aku dapet pilihan terbaik dari apa yang tak usahain beberapa tahun belajarku. Udahlah jangan galau sekarang, hmmm maksudku, jangan galau sendirian sekarang. Kamu punya aku buat cerita-cerita, buat ngasih tau unek-unekmu.

He, kamu ...
itu lho lihaten gambar di atas. Udah besar kan? Udah tahu kan maksudnya apa? Ya itu yang taklakuin kalo kamu nggak ada di sini. Nungguin kamu. Kalo suatu saat nanti salah satu dari kita harus pergi, masak kita nggak mau saling nunggu?

- Tyasha, 17 tahun. Habis galau denger cerita orang galau.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar