Rabu, 02 Mei 2012

Another Visit form Secondhand Serenade and Its Additional Story






Helloh bloggers! It’s May already and I’m freaking out !!!

Di akhir bulan April kemarin tiba-tiba ada pengumuman kalau Secondhand Serenade bakalan manggung di Malang. Iya, Malang! Nggak nyangka banget. Awalnya banyak yang bilang kalo konser yang satu ini cuman “hoax” alias kabar burung, karena nggak ada spanduk, iklan, banner dan kawan-kawannya. Tapi aku yakin, ini bukan hoax. Tega banget yang bikin hoax kayak beginian. Tega. :’)

Sebenarnya dibilang fans fanatiknya John Vesely sih enggak, tapi ya gimana ya, aku ngefans sama Secondhand Serenade udah sejak awal SMA. Pertama kali dengerin lagunya yang Vulnerable, dulu susah banget buat ngehafalin liriknya. Lama-lama enjoy dan lancar-lancar aja ngehafalin lagu-lagunya abang John sampe 4 album. Awal mula suka SS sih iseng aja download lagu-lagu barat di handheld, ketemu Vulnerable sama Fall For You. Terus dikenalin lagu-lagu lain sama temen-temen ini bray, Rizka Andani sama Humairatunnisa. Dan dari situlah kefanatikanku ini berasal.

Tahun lalu John udah pernah ke Indonesia, ini sekilas buktinya …

John Vesely, last year

Aku emang orangnya kadang berubah histeris, dan saat denger kabar yang tadinya dibilang hoax ini, aku langsung panik hubungin sana sini, nyari kebenaran kabar. Banyak yang nggak tau, banyak yang bilang emang bakalan bohong, tapi yak tega banget nget nget sih yang buat kabar kalo John Vesely bakalan ke Malang. Iya, SS emang lagi tour ke Indonesia. Pengumuman udah nyebar sejak pertengahan Februari. Destinasi di Indonesia kali ini cuman lagi-lagi Jakarta, Bandung dan satu yang baru, Makasar. Nggak ada Malang di situ.

Waktu itu udah niat nabung buat nonton, karena tahun lalu juga nggak sempet nonton karena lagi UAS, alhasil cuman dengerin lagu-lagu galaunya SS di rumah. Iya, sambil nggalau semalaman. Tapi karena waktu show SS di Bandung yang berlangsung pada tanggal 27 April, aku mengurungkan niat untuk berangkat ke Bandung, karena ada posttest praktikum yang menyebalkan. Nggak lucu kan aku berangkat lihat konser terus usahaku selama ini menyelesaikan praktikumku berakhir dengan kata “Gugur”? Nggak mau.

Ke Jakarta nggak bakalan bisa, rumah saudara ada sih, tapi agak jauhan. Ke Makasar, bisa-bisa nggak pulang rumah gara-gara nyasar. Lagian siapa yang mau nemenin backpacker ke sana ke mari sejauh itu? Nggak ada. Jadi niat nonton tahun ini gagal lagi. Jadi, uang tabungan yang tadinya mungkin bisa dipake buat beli tiket, habis sudah buat nyemil ini nyemil itu.

Nasib berkata lain, waktu ada pengumuman bakalan ada konser SS di Malang itu, aku udah panik banget. Pengen banget nonton. Karena mungkin ini yang pertama dan terakhir si bang John dateng ke Malang. Kota kecil mungkin bagi dia. Hiks banget. Lihat uang tabungan yang terlanjur dihabiskan untuk hal yang sekarang kusesali kenapa aku membelinya, miris sekali. Setelah searching sana searching sini, akhirnya ketemu si promotor konser ini, @idioconcept_!

Di akunya tulisin jelas kalo John bakalan ke Malang. Dan setelah ngelihat sendiri akun abang @secondhandjohn, dia juga bilang mau ke Malang.

Proof

Yupsss. Yakin sudah, kalo berita itu bukan hoax. Masalahnya? Dana dari mana ini buat nonton.

Setelah mengorek lebih jauh ke dalam isi dompet tabungan, ternyata masih ada yang tersisa *terharu*. Lalu nyari-nyari info lagi tentang harga tiket, biasa, nyari yang paling murah. Terserah itu nanti bakalan berdiri appa duduk, jauh apa deket, yang penting aku bisa lihat dan ngerasain suasana konsernya bang John. Plis.

Ketemu denah sama harga tiket di akun twitter si promotor …

layout venua malang

Harga paling murah sesuai denah itu Rp 200.000,00. Wow! Kayaknya emang disuruh nonton nih, karena waktu itu udah janji sama diri sendiri “Kalo tiketnya dua ratus ribu ke bawah aku bakalan nonton”. Deal nih, walaupyn cuman Festival B. Walaupun harus berdiri berjam-jam selama konser. Ngak masalah hmmm.

Habis itu gembor-gembor ceritain ke sini ke situ, ke pacar ke temen ke semuanya. Emang beneran pengen banget. Terus sama pacar mau dicariin tiketnya. Jadi uang sisa tabunganku itu semuanya kukasih ke dia. Percaya nggak percaya sih dia bisa dapetin tiketnya. Ternyata …

Tadi, habis kuliah malem, habis Kuis Kimdus-nya pak Arif. Waktu itu aku udah badmood depresi nungguin kabar kapan si pihak tixboxnya ngasih konfirmasi kalo tiketnya udah bisa diambil. Temen-temen lainnya udah pada dapet nota buat ditukerin tiket ke tixbox. Sedangkan aku belum. Pengen banget langsung pulang terus tidur, ngelupain kalau aku besok mau nonton SS. Depresi udah males gara-gara pihak tixbox yang nyebelin.

Tiba-tiba waktu mau pulang, si Sumpil, pacar yang sama nyebelinnya kayak pihak tixbox dan promotor, ngasihin aku selembar kertas plastik hijau. Aku bingung apa itu. Ternyata di kertas plastik itu bertuliskan, “Secondhand Serenade Live in Concert”. Tiket gelang buat konser besok malem! YEAAAAAYYY! Pengen njerit histeris sanking senengnya, tapi berhubung lagi badmood, agak sedikit diem ples njaga image dong, kan ceritanya lagi badmood. *plak* Ini tiketnya …

my festival A ticket

Sekilas aku ngelihat tanggal di tiket itu, 3 Mei 2012. Hmm besok, pikirku, dengan nada girang kesenangan. Kalo waktu itu aku boleh ngekspresiin ekspresi terpendamku, sebenarnya aku pengen lompat-lompat, nari-nari hula, terus peluk-peluk si pacar. Lalu, di sebelah tanggal ada class tiketnya. Aku diem.

Festival A? Sumpil yang salah nukerin apa aku yang salah lihat. Aku minta nota ke dia, dia malah ngasih aku amplop putih ke aku, isinya uang yang waktu itu aku kasihin ke dia buat nitip tiket. Aku nangis, aku marah. Maksudnya apa. Beneran. :(

Waktu kutanya kenapa, dia jelasin ini itu dengan singkat, masih bikin aku nggak terima kenapa aku harus nerima ini dari dia. Nggak adil, kasihan dia. Dia bilang ini buat kado ulang tahunku 3 hari lagi. Aku bener-bener terharu disana. Kita beranjak dari depan Mesin 3 ke kantin Griya Brawijaya. Makan bareng anak-anak, dan masih membicarakan hal yang sama. Aku masih nggak mau nerima ini dari dia. Maaf, bukan karena aku nolak atau apa. Ini terlalu besar buat kamu kasihin ke aku dengan gini aja, jujur aku bingung harus gimana.

Tapi ujungnya, aku nerima apa yang kamu kasih. Aku takut kamu marah. Dan besok, aku bakalan terus ngerayu kamu biar mau ngambil uang ini. Atau paling enggak, ngehabisin uang ini buat apa yang kamu perlu, bukan aku. Tapi kamu maksa. Harus aku yang make uang itu. Aku takut sama uang, aku takut kita tengkar gara-gara kertas bodoh ini. Aku pengen kamu yang nyimpan. Tapi kamu tetep maksa. Akhirnya, setelah aku nanya orang tua dan ngeyakinin diri, aku nerima uangnya.

Aku bakalan ijin kamu waktu mau make uang ini, ini bukan lagi punyaku, Pil. Tapi, beneran, makasih banyak. Saat itu aku tau kamu sayang aku, aku tau kamu makin serius sama aku, aku tau kamu kayak gini buat bikin aku seneng. Makasih banyak. :”)))

Maaf jadi sedikit curhat, dan malam ini akhirnya aku bawa tiket gelang hijau itu. Bener-bener nggak bisa tidur malemnya, kepikiran gimana hebohnya konser besok dan gimana perjuangan pacar buat ngedapetin tiket konser besok dari hasil tabungannya bulan lalu. Jadi selama ini kamu bilang hemat-hemat buat ini. Ya Allah, aku bener-bener terharu.

Jadi ini sekilas cerita di balik rencanaku nonton SS, nonton bang John Vesely. Selamat datang bang di Malang. Enjoy your visit here!!! We’re Serenaders, always love you. Lovelovelove. :)

...tys...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar