Sabtu, 17 November 2012

Balekambang

Hi bloggers!

Akhirnya... long weekend. Ini bener-bener anugerah di tengah-tengah kesibukan yang nyekek maksimal. Laporan praktikum udah bikin lima mingguku acak-acakan. Dari mulai jadwal istirahat, jadwal makal, jadwal main, jadwal kuliah, sama jadwal asistensi tabrakan semua. Kalian yang baca ini *yakali ada yang baca* pasti nggak tau beratnya praktikum, kecuali kalian ada di posisiku *lebay*. Praktikumku emang cuman satu, nggak kayak anak kedok yang bejibun, nggak kayak anak eftepe yang harus nginep lab, nggak kayak anak pedege yang harus beli ini itu. Praktikumku... entahlah. Sulit dijelaskan.

Yah, lupain. Sekarang bukan saatnya bahas praktikum, nanti inget lagi deh sama deadline tugas. Cihcihcih. Sumpek, sumpek, sumpek. Ayo akhiri. Bikin post refreshing aja deh, iyaloh ngeblog itu refreshing banget. Kalo lagi ada inspirasi. Udah lama nggak nulis nih, apalagi curhat. Cuurrrhaaattt. Iya, mulai nggak jelas, banget. Nah kita mulai cerita awal liburan long weekend ini!

Pantai! Salah satu tempat rekreasi yang jarang kukunjungi. Bukan phobia sih, tapi selalu takut lihat ombak. Bekas kejadian atraksi kelelepku beberapa tahun lalu, di Pantai Pangandaran. Ombak, salah satu hal yang kubenci dari pantai. Padahal suka matahari terbenam, padahal suka kerang-kerang, padahal suka pasir putih pantai. Dan setelah beberapa tahun, akhirnya aku ke pantai lagi. Hmmm.

Pengen sih awalnya, lihat foto-foto temen-temen mejeng di pantai, seru kan kayaknya. Jadi, kemaren aku ikut ke Balekambang. Pantai yang sudah bertahun-tahun nggak kukunjungi. Bahkan aku lupa kapan pastinya aku terakhir kali kesana. Sekeluarga kesana, kali ini aku boleh ngajak pacar. Hihihi. Nyop semangat juga mau ikut, tapi sungkanan jadi sepanjang jalan kesana dia diem aja, kayak batu. Di mobil pas perjalanan, aku duduk di sebelahnya, di jok paling belakang mobil inova silvernya bapak.

Setelah perjalanan jemput mas Min, ketiduran di mobil, dan lain-lainnya, akhirnya kita nyampe juga ke Pantai Balekambang. Awannya bagus banget. Waktu itu masih pagi, udara juga masih seger. Panasnya tapi... keterlaluan.

 

Kita jalan terus, terus, terus. Kesalahan parkir jauh banget dari pantainya. Incip-incip pantai deket situ dulu. Maunya sih foto-foto bikin love di pasir pantai bertuliskan valdhama, tapi ada orang tua. Hihihi. Nggak jadi, lagian ada yang bilang kalo hal begituan udah nggak jaman. Jamannya apa nih sekarang? Nulis nama bersinar di layar tablet gitu ya? Fufufu.

Kita, tepatnya aku, sok-sokan berani sama ombak. Lumayan besar ombaknya, bisa buat selancar kucing. Beberapa potretan kenangan:




Habis dramatisasian di pinggir laut, kita lanjut jalan menyusuri jalanan Balekambang. Tepat banyak penjual cinderamata mencari nafkahnya. Kebanyakan sih yang dijual itu baju, sama gantungan kerang-kerangan. Maklum pantai kecil, nggak kayak Kuta Bali. Tapi tetep menarik dan eyes-catching kok.
 

  
Terus kita mau ke pulaunya Balekambang, pulau kecil tempat sebuah pure ngambang. Nggak tau juga sih asal muasal Balekambang. Mungkin karena ambangan yang satu ini ya? *nggak jelas maksudnya apa*. Di jalan mama masih aja sempet nawar alpukat di pinggir jalan, emang jiwa ibu-ibu tak pernah lepas dimana dan kapanpun si mama berada.  

Setelah berpanas-panas ria, sampai juga di tangga naik ke jembatan yang mau ke pure. Ribet. Jembatannya buat naik belum jadi, jadi naiknya pake tangga dulu mamen. Manjat-manjat gitu. Tapi, begitu lihat ke langit pas manjatnya, ada awan yang baguuusss banget. Jadi semangat.


Sampe di atas, masih harus nyebrangin jembatan kecil menuju pure. Berasa bahaya banget kalo jatuh dari situ, padahal laut bawah jembatan situ dangkal, paling cuman sepinggul, pinggul siapa dulu haha. 


Sampai di pure, ada tulisan yang haid dilarang masuk sama nggak boleh pacaran di pure. Pacaran nggak boleh, foto-foto boleh dong? Mihihi.



Nggak lupa, foto-foto dulu sama keluarga. Bapak hobi moto dan berfoto. Mama apalagi. Aku, jangan ditanya. Hehehe.


Turun lagi, dan ngiup di bawah karang deket jembatan pure tadi. Tetep aja kepanasan. Ngemil Pringles, sambil ngelihatin dek Aris yang dengan gejenya berenang di air dangkal, keitung nggak renang sih, kumkum aja. Fo-tofo-to lagi!

 


Habis itu perut mulai keroncongan, jadi kita balik ke mobil buat makan. Ceritanya bawa makanan dari rumah, biar berasa piknik gitu. Sama biar hemat, iyalah disini akua botol besar yang tiga ribuan aja jadi tujuh ribu. Tolong.

Sebelum ke mobil, nemenin Nyop dulu belanja. Kelihatan banget nggak bakat belanja. Harganya berapa diiyain aja, padahal harusnya ditawar sampe pedagang itu ngerengek minta kita beli. Ya nggak? Ya dong. Aku ikut milih-milihin baju buat sepupu-sepupu kecilnya, sama buat bapaknya. Tapi ibunya nggak ikut dibeliin, aneh. Terus dibeliin sesuatu, buat kamu makasih yaaa buat baju barong coklatnya, isis dipakenya.  

Terus kita balik ke mobil, yang lain udah pada mau selesai makannya, ini dek Aris yang udah ganti baju, setelah kumkum di air laut dan sedang separuh jalan ngabisin makannya. 


  
Setelah makan bareng, kita neduh. Nungguin mas Min yang lagi renang di lautan. Yang lain pada nggak renang, psssttt nggak ada yang bisa renang hehehe. Kita neduh sambil tiduran. Terus foto-foto nggak jelas sama Aris. Nggak diupload kesini hehehe. 

Habis mas Min balik, kita ringkes-ringkes terus bersiap mau pulang, udah jam satu siang juga. Wuuu matahari terik-teriknya. Kulit siap-siap mlonyot kalo diterusin disini. Akhirnya kita pulang, bosenin ya ceritanya? Hehehe refreshing dikit banget ini berdampak capeknya aku terus langsung diare besoknya, hauf ya!

 

Kenangan hari itu lumayan banyak. Pertama kali ke pantai sama pacar. Pertama kali ngajak pacar liburan keluar sama keluarga. Pertama kali cari oleh-oleh bareng. Hehehe, pokoknya seneng. Terimakasih semua buat hari singkat menyenangkan ini. :)



 Last photos, on my phone, that day. :)

..tys...   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar